Monday, December 28, 2009

Jangan Sombong Untuk Keluarkan Airmata



Bismillah..

Mari kita mulakan pagi kita hari ini dengan karaoke lagi.Hari ini kita karaoke lagu dari kumpulan Firdaus pula yang bertajuk Menangislah Di Bahuku.Ok!Music Please!

Kau datang padaku seperti biasa
Ku sambut bahagia dengan tangan terbuka
Kau balas dengan senyum seadanya
Ku tahu ada sesuatu yang berbeza

Kau hanya diam seribu bahasa
Hanya matamu yang cuba berbicara
Bahawa saat ini hatimu terluka
Kau tahu ku ada di sini untukmu

Mencuba tak berkedip menahan tegar di hujung mata
Hingga kau pun tak kuasa berderailah airmata
Dalam pelukku kau curahkan semua

Menangislah..
Kadang manusia terlalu sombing tuk menangis
Lalu untuk apa airmata telah dicipta
Bukan hanya bahagia yang ada di dunia

Menangislah
Di bahuku kau berikan ku kepercayaan
Bahawa laramu adalah haru biruku
Kerna aku adalah sahabatmu

Menangislah

Menangislah..

Menangislah di bahuku,ku di sini untukmu..

Menangislah di bahuku,kerna ku sahabatmu..


Ok!Sesi Karaoke sudah tamat.Kedai pun nak tutup dah!Wei!Kedai nak tutuplah!Korang ni nak aku panggil awek power rangers aku ke?Haa...Taw pun takut.Dah,jom balik.Pasni kita kita layan plak qiam ok?Cantesss..

Baik!Kita dah mulakan pagi kita dengan karaoke kan?Jadi musti anda semua agak gumbira dapat menyanyi dengan balak power rangers kan?Kalau begitu anda adalah orang yang bertuah sekali kerana dapat duet dengan boyfren power rangers yang sangat cun!Hoho~

Erm...Pada rangkap yang keempat,kita dapat melihat petikan yang berbunyi : Menangislah,kerna manusia terlalu sombong untuk menangis.Betul kan?Hmm...Manusia ini memang benar,terlalu sombong untuk menangis.Kononnya mahu menjaga status.Kononnya tak malu bila dipandang orang,kononnya sudah dewasa,kononnya bla bla bla..Bohong!Alasan-alasan itu tercipta hanyalah untuk menjadikan anda semua orang yang sombong.Mana ada Allah ciptakan bahagia semata dalam dunia ini.Hidup ini Allah sudah corakkan dengan berbagai warna.Ada bahagia,ada derita.Ada suka,ada duka.Ada menangis,ada ketawa.Lihat bagaimana Allah menjadikan dunia ini berbagai kejadian.

Cuba kita bayangkan andai Allah jadikan dunia ini hanya gembira semata,maka manusia akan rindu pada tangisan dan jika Alah hanya ciptakan gembira sahaja di dunia maka tiadalah lagi orang-orang yang akan simpati.Maka tiadalah lagi kedengaran rayuan sana sini,maka tiadalah lagi kedengaran suara yang merintih jiwa,maka tiadalah lagi aksi pujuk memujuk.Nah!Kita sudah nampak bukan?Betapa hebatnya Allah itu menciptakan airmata.

Dalam kajian saintifik pula,menangis dapat memberikan kesihatan yang baik.Nak disenaraikan banyak tetapi biarlah hamba beri satu sahaja kebaikannya.Dengan menangis hati kita akan menjadi tenang.Ini hanya pendapat hamba,bila kita menangis secara sedar atau tidak kita pasti atau akan menyebut nama Allah,ataupun Oh my god!Tak pernah sekalipun hamba dengar orang yang sedang menangis mereka itu mencarut!Sumpah!Pernahla sekali,tapi yang nangis tu orang gila dan anak kecil yang mulutnya ingin dicabai dengan cili burung.Sangat kurang ajar.Habis semua benda anak Adam disebutnya.Tak cukup dengan dia punya...Ngong!

Baik,Memangnya kita ini akan menangis bila sesuatu yang tidak enak terjadi pada diri kita.Contohnya seperti kematian,perpisahan,kesakitan dan sebagainya.tetapi yang paling kerap ditangisi ialah bila terjadinya kematian dan perpisahan yang merumitkan jiwa.Hamba pernah merasainya.Juga,kita pernah menangis kerna gembira.Ini juga antara tangisan yang selalu kita lihat.Bukan senang untuk mengeluarkan airmata kerana sejak kecil kita sudah tertanam dengan cakap-cakap orang yang lebih tua dari kita bahawa setiap kali menangis kita akan dianggap seperti anak kecil yang tidak akan dewasa.Maka kita seperti terpedaya dakwah itu maka kita pun berhentilah menangis kerana kita mahu jadi orang yang besar,orang yang dewasa.

Tapi sedarkah kita?Ingatkah kita bahawa Nabi Muhammad telah berpesan bahawa sesiapa yang semasa dunianya menangis maka di akhirat nanti mata itu akan menjadi pembelanya.Tapi perlu diingatkan di sini bahwa airmata yang menjadi pembela itu bukanlah airmata kesedihan menonton cerita hindustan,tamil ataupun cerita yang jiwang karat tahap potong kaki.Tetapi airmata penyesalan.Cuba kita hitungkan,sampai saat ini sudah berapa gelen airmata kita telah dirembeskan keluar?Cuba kita ingat kemudian hitungkan.Tolak yang masa kecik-kecik dulu.Yang kecik tu dulu hamba pun selalu nangis sebab tak dapat minum milo..Oh!Air milo.

Kenapa kita terlalu sombong untuk mengeluarkan airmata sedangkan airmata itu adalah terapi yang paling baik untuk diri kita?Mengapakah kita terlalu sombong dengan Allah yang menciptakan airmata?

Buat sang lelaki,janganlah anda semua malu jika anda menangis.Menangislah!Menangislah dan teruskan menangis.Anda akan kelihatan gagah bila menangis kerna kekuatan lelaki bukan terletak pada badan yang berketul apatah lagi batinnya.Tetapi kekuatan seorang lelaki itu terletak pada menahan marahnya.Jika anda terlalu marah,luahkan ia dengan airmata kerana ia adlah terapi jiwa yang paling baik.Menangislah dan jangan sekali menangis dengan wajah yang buruk.Menangislah dengan wajah yang macho!Hoho~

Buat sang wanita,janganlah putuskan airmatamu kerana itu adalah nalurimu yang memang diciptakan oleh Allah.Itulah yang membezakan lelaki dan wanita.Wanita dilahirkan dengan airmata,perjalanannya penuh airmata suka dan duka,akhirnya juga penuh dengan airmata.Maka janganlah anda sekali memutuskan airmatamu.Sungguh!Airmata itu anugerah Allah yang paling agung buatmu.Jangan sekali putuskan ia.

Moga kita sama-sama menangis demi menjadi hamba Allah yang tidak sombong!

P/S : Buat dia di sana yang sudi mengeluarkan airmatamu untuk hamba,terima kasih kerna sanggup menumpahkan airmatamu.Tiada yang dapat hamba membalasnya kecuali Allah jualah yang berkuasa membalasnya.

Uhibbuki!

Selesai Sudah!



Bismillah...

Selesai sudah membaca Di Bawah Lindungan Kaabah hasil tulisan Pak Hamka yang penuh sastera,penih falsafah dan penuh rasa.Sangat sedih ceritera ini.Sungguh,sebelum ini hamba tak pernah menangis membaca novel-novel jiwang tapi dengan tulisa Pak Hamka hati hamba benar-benar terusik,hati hamba benar-benar syahdu.

Ceritanya sangat trajis.Cintanya sangat mengasyikan.Cinta yang tidak kesampaian.Berpaut pada kiswah kaabah saat-saat akhir hayatnya.Aduhai....Sangat pedih,sangat sedih.

Hamba sarankan kepada anda membeli buku ini yang diterbitkan oleh pusataka dini.Ini adalah buku Pak Hamka yang paling murah.Harganya cuma RM6.90.Tidak sia-sia anda membelinya kerana di dalamnya ada pengajaran dan kisah yang boleh kita tauladankan.

Thursday, December 24, 2009

Terkena Jangkitan MUB yang berbahaya!


Bismillah.

Dengan nama Allah hamba mulakan kalam.Dengan nama Allah hamba mulakan bicara.Dan alhamdulillah kerana tuan punya dunia masih lagi memberikan nafas pada hamba untuk menulis dan menyampaikan berita kurang enak pada anda semua.

Alhamdulillah,sehingga saat ini hamba masih lagi boleh bernafas,cuma hamba bawakan satu berita sedih untuk anda semua.Diharapkan anda semua tidak berasa sedih dengan kenyataan ini.

Setelah hamba pergi ke hospital tadi hamba telah dikejutkan dengan berita yang amat menyedihkan hati hamba dan awek hamba si power rangers pink itu.Dia menunjukkan simpatinya walau dia bertopeng.Hamba nampak..Hamba kan pakwe dia.Dan dipendekkan ceriteranya hamba terkena jangkitan MUB.Penyakit yang menyerang bahagian dalaman manusia normal.Simptom-simptomnya seperti demam biasa.Tapi batuk yang berpanjangan.Ini adalah benar.Hamba rasa sudah gelap dunia hamba walaupun hamba sendiri sudah gelap.Hamba sangat sedih bila diberitahu demikian rupa,hamba menangis semahunya.Aduhai...Sangat sedih.

Wahai para pembaca blog imranulkhalis,doa-doakan hamba supaya hamba cepat sembuh.Hamba sayang anda semua..








P/S : MUB adalah Penyakit baru yang dijumpai dalam dunia perubatan yang bermaksud MalasUpdateBlog!Hoho~

Monday, December 21, 2009

Bangsa Membaca Bangsa Berjaya

Bismillah

Hamba sedang membaca kitab ini :






Dan ini :






Sangat best!

Friday, December 18, 2009

Perhatian!!! Ini Gambar Awek Baru Saya.Lihat Untuk Kepastian!

Perhatian kepada lelaki di luar sana yang mejadi pengunjung blog Imranulkhalis.Di sini hamba ingin mengishtiharkan akan awek baru hamba.Jadi jangan mengorat!Tumbuk kang!

Hamba harap buat ukhti-ukhti diluar sana yang berkenan dengan hamba dapat bersabar.Sapa suruh masuk line lambat.

Izinkan hamba berkongsi dengan anda semua tentang kisah kami bertemu.

Seperti yang diketahui hamba bukanlah seorang yang amat hensem.Apatah lagi kacak seperti Farid Kamil ataupun M Rajoli mahupun Shah Rukh Din.Tetapi dengan berbekal azam yang kuat serta semangat yang tinggi,hamba terus melamar dia untuk menjadi awek hamba.

Couple?Sapa yang kata kami couple?Kami cuma bercinta.Jangan ada sesiapa yang nak halang percintaan kami!

Pada mulanya dia seorang yang agak kasar orangnya.Hamba berkenalan dengannya ketika dia sedang membelasah orang jahat yang menganggunya.Apa lagi?Dia cuba mempertahankan dirinya dengan sebaik mungkin.Langkahnya seperti dia mempunyai ilmu persilatan yang amat tinggi.Mungkin anak tok guru silat,tapi hamba tidak mengecam.Silat apakah yang menjadi pakaian dirinya.Tetapi langkah yang diatur olehnya sangat indah dan tangkas!Sungguh!Hamba tak tipu.Kemas atur langkahnya.

Namun hamba sedikit kecewa pada mulanya.Walaupun dia seorang yang penuh sopan santun tetapi dia tidak memakai tudung atau niqab.Cukup bagi hamba sekiranya dia dapat menutup mahkotanya dari dilihat orang lain.Pada mulanya hamba sangat malu pabila keluar dating dengan dia kerana hamba ni ostat.Manakala dia tidak memakai tudung.Aduhai!Sangat tensen hamba ini macam!

Tapi,setelah hamba banyak bersabar dan mendidik dia akhirnya dia telah menutup mahkotanya malahan seluruh tubuhnya agar tidak dikenali orang sebagai fasik.Dia kini berniqab dan bercermin mata gelap.

Aduhai..Sungguh!Dia sungguh cantik dan ayu.Hamba berpesan kepada lelaki di luar sana,jika anda ternampak gadis ini maka janganlah anda gatal-gatal nak mengorat.Siku karang baru taw!Hamba boifren dia!

Buat ukhti-ukhti di luar sana pula.Janganlah dikau berasa sedih dengan kenyataan ini.Terimalah seadanya bahawa hamba sudah dimiliki oleh dia yang hamba sayangi.Janganlah dikau beremuk hati dengan hamba kerna hamba manusia biasa.Tetapi rasalah menyesal kerana tidak mengorat hamba.

Di bawah ini hamba lampirkan sekeping foto kekasih hamba yang sedang membuka langkah pencak silatnya.Tengok elok-elok dan jangan mengorat.Pukui kang....




Sangat CUN kan?Hoho~

Thursday, December 17, 2009

Pernah Merasai Bagaimana Nikmatnya Rindu?




Bismillah..

Kata kumpulan Hijjaz dalam lagunya yang bertajuk Rindu.Mari kita mulakan sesi karaoke kita pagi ini!

Rindu itu adalah anugerah dari Allah
Insan yang berhati nurani punyai rasa rindu
Rindu pada kedamaian
Rindu pada ketenangan
Rindukan kesejahteraan
Dan juga kebahgiaan

OK!Cukup setakat ini karaoke kita pada pagi ini.Nanti-nanti kita sambung lagi.Dah la!Dah habis ni..Kedai karaoke pun nak tutup dah.Hah!Jangan nak pegi dangdut plak!Patah kaki tu karang!

Ok!Bersambung lagi kita.

Pernah tidak hati kita merindui seseorang?Pernah tidak kita berasa gelisah bila berjauhan dari seseorang?Pernah tidak hati kita rasa tidak aman bila melihat keadaan yang serba tidak kena?Pernah tidak hati kita sentiasa teringat pada seseorang atau sesuatu yang begitu istimewa yang terpahat dalam hati kita?

Tentu sahaja pernah bukan?Kalau tidak selalu,sudah tentu sekali.Tapi tipulah kalau ada orang yang hanya seumur hidupnya hanya pernah merindui untuk sekali.Bohonglah!Hamba tidak percaya!Orang gila pun masih rindukan orang yang diingatinya.Kenapa?Tak percaya....?

Haaa..Begitulah nikmatnya merindui,tetapi hakikatnya kita senantiasa lari dari hakikat rindu ini.Bengonglah dia kalau dia tak pernah merasa nikmat rindu.

Hamba bagi contoh paling mudah buat anda.Katakanlah anda mempunyai seorang aweks/balaks,tiba-tiba aweks/balaks anda tak mesej anda malah tak call pun apatah lagi untuk main miss call.Mesti akan timbul satu perasaan yang agak pelik.Anda pun bagi mesej,dia tak reply.Anda call,dia off henfon.Anda main miss call gak tapi takde pape respon malahan masuk voicemail.Hari-hari anda buat perkara yang sama.Daripada perasaan marah timbul perasaan risau kemudian muncul perasaan rindu.Inilah yang dikatakan rindu.Tahu-tahu aweks/balaks kita dah ada kat London sane tu.Buat apa?Bercuti!Cis..Cuti-cuti Malaysia lagi baguslah,dapat menjimatkan kos dan kewangan.Ingat Malaysia ni tade salji ke?Adalah,pegila kat Mines sane tu.Dapat main salji.Susah sangat ke?

Baik,inilah yang dikatakan rindu yang pada tahap masih kecil lagi.Maksudnya belum lagi pada tahap rindu yang besar.Seperti lagi yang kita telah karaokekan tadi,adalah rindu itu sebuah anugerah Allah.Sama seperti cinta.Rindu adalah hadiah Allah juga pada setiap insan.Sebab itulah kadangkala kita dapat melihat mereka yang sedang mabuk rindu kadangnya mandi tak basah.Orang lain mandi curah kat badan,dia mandi curah kat tempat lai.Tak kena badan.Kita dapat melihat mereka makan tak kenyang.Yelah!Orang lain makan baca basmalah,dia makan ngap je terus.Mana nak kenyang,dah rindu punya pasal.Kadangkala mereka tidur tak lena.Yelah,orang lain tidur atas katil,dia tidur atas lantai yang banyak semut,macam mana nak lena?Sambil tu pulak meletak lengan kanan ke atas dahi sambil tangan kiri menatap foto yang tersayang dihiasi dengan lagu indah jiwang nan karat!Aduhai......Sangat romantis!Jadi kita dapat melihat bahawa di sini rindu itu adalah sesuatu yang abstrak!Rindu itu sukar digambarkan dengan kata-kata.Rindu itu hanya dapat diluahkan dengan perbuatan.

Kadangkala hamba sendiri tak dapat menahan perasaan rindu ini.Bayangkanlah,seminggu kalau tak dapat makan burger rasa macam tak kena je hidup.Bila dapat beli burger barulah hidup ini terasa kembali ceria.Aduhai...Sedapnya burger..

Rindu ini Allah kurniakan pada setiap orang.Tidak kira Islam atau kafir,beriman atau tidak.Kerana kita sedia maklum bahawa Allah itu maha penyayang.Dia memberi secebis yang miliknya untuk setiap manusia agar dapat merasai nikmat itu agar dapat dituai di akhirat sana.

Orang mukmin,rindunya hanyalah pada keluarga yang sakinah yakni keluarga yang tenang dan bahagia.Jika keluarga sakinah dapat diwujudkan maka senanglah bagi sebuah bait itu menjalankan hukum Allah dan mentaati segala perintah Allah.Tentu kita pernah melihat sebuah keluarga yang di dalamnya tidak timbul pertengkaran,si anak menghormati kedua orang tua dan sebagainya.Inilah rindu bagi para mukmin yang sedang berjuang.

Bagi orang yang bertaqwa pula,rindunya hanyalah pada redha Allahnya.Rindu pada kebenaran,kejujuran serta keikhlasan.

Rindu ini berbagai.Malah jika kena gayanya rindu kita pada insan akan membawa redha Allah.Persoalannya sekarang,bagaimana kita mampu mencari rindu yang membawa redha Allah?

Jawapannya,ada dalam diri kita sendiri.Hamba tidak rasa ragu sekiranya ada dikalangan anda yang pernah mendengar,membaca dan mendoakan doa yang bertajuk "Jika Aku Jatuh hati."Sungguh,doa itu adalah doa yang paling baik bagi para perindu yang sedang merindui kekasih hati pengarang jantung pisang.Doa itu adalah doa yang paling meruntun jiwa.Hamba akui,bila hamba dengar dan baca doa itu,hati hamba benar-benar luluh.Benar-benar menusuk jiwa dan benar meruntun hati.Sungguh!Tak percaya pergi youtube dan search jika aku jatuh hati.Fuh...!Sungguh mengusik jiwa.

Dan tentu juga diantara kita yang telah biasa mendengar kalimah ini :

Rindu pada bunga
Bunga akan layu.
Rindu pada harta
Harta akan habis.
Rindu pada manusia
Manusia akan pergi.
Rindu pada Allah
Itulah cinta hakiki.

Mesti anda pernah baca dan dengar bukan?Rindu Allah adalah rindu yang hakiki.Tapi jangan lupa,seperti yang hamba katakan terkadang kasih dan rindu kita sesama insan,bisa mengundang keredhaan Allah jika insan menghargainya dan memuliakannya.

Rindu,windu,wndu...Bahasa SMS yang merujuk kepada rindu.RIndu yang anak muda kita tafsirkan sekarang adalah rindu yang salah.Rindu yang pemuda kita tafsirkan sekarang lebih banyak menjerumus ke arah terjadi perlakuan yang tidak sepatutnya.

Asal rindu,mahu berjumpa.Kemudian sama-sama menunggang tenggiling* dan pergi ke tempat yang sunyi.Kemudian mereka melepas rindu sampai tahap dendam.Rindu inikah yang akan kita bawa sampai syurga?Rindu sebeginikah yang kita bangga di hadapan Allah?Rindu sebeginikah yang kta bangga dengan para sahabat kita?Adakah rindu yang kita terlalu rindukan?Jika rindu ini rindu yang kita agungkan,banggakan maka tunggulah 'Hadiah' dari Allah.

Rindu sepatutnya menjadikan seseorang itu kuat.Rindu sepatutnya menjadikan seseorang itu terus redha.Rindu itu sepatutnya menjadikan seseorang itu terus berdoa.RIndu itu seharusnya mejadi paltform untuk kita terus menyerus manusia ke jalan selamat.Rindu itu sepatutnya menjadikan seseorang itu hampir pada Allah dan seharusnya rindu itu menjadikan manusia itu terus berdoa untuk orang yang dirindui!

Rindu inilah yang menjadi kebanggaan kita.Orang lain sibuk rindu berterusan dengan kekasih hati tanpa henti,tetapi kita harus menjadikan rindu kita pada kekasih kita sebagai rindu yang akan menuju redha Allah.Kita akan menjadikan rindu kepada kekasih kita untuk menuju cinta Allah.Jadikanlah rindu kita kepada orang yang disayangi rindu yang menuju Allah.

Hamba memesan diri hamba dan orang anda diluar sana,marilah kita sama-sama membawa rindu kita kepada cinta Allah.Bawalah bersama rindu kita menuju jalan yang mustaqim.Jalan yang diredhai Allah.

Allahu a'lam...

Tuesday, December 15, 2009

Pernah Merasai Bagaimana Indahnya Cinta?

Bismillah..

Kata kumpulan nasyid Inteam dan Mestica dalam tajuk lagunya Kerana Cinta.

Cinta itu cahaya sanubari
Kurniaan tuhan fitrah insani
Dan di mana terciptanya cinta
Di situ rindu bermula
Cinta itu tidak pernah meminta
Tetapi memberi sepenuh rela
Rasa bahgia biarpun sengsara
Berkorban segala-gala.

Ok!Cukup setakat itu untuk sesi karaoke kita pada pagi ini.Minta maaf wahai pengunjung.Buat masa ini hamba akan hanya menyediakan pendapat-pendapat hamba tentang cinta.Entah kenapa dua tiga hari ini rasa mahu bercerita tentang cinta.Cinta yang menuju Allah.

Pernah tak diantara kita yang hatinya pernah disentuh oleh seseorang yang sangat istimewa?Pernah tak hati kita dimiliki oleh seseorang yang sangat istimewa?Tentu sahaja bila ditanya pasti ada yang akan menjawab ya!Sudah tentu ada yang pernah hatinya disentuh oleh seseorang yang istimewa.Seseorang itu kadangkala tidak cantik/hensem tapi sedap mata memandang bukan.Ciri-ciri yang kita mahu ada pada dia bukan?Walaupun tidak sesempurna yang kita harapkan.Tapi ya,anda semua bukan disentuh oleh malaikat.

Cinta itu sebenarnya adalah cahaya,hadiah dari Allah kepada setiap makhluk yang diciptakanNya.Tidak kira samada Islam atau kafir.Beriman atau tidak dan sebagainya.Allah itu adil lagi maha penyayang.Dicampakkan rasa indah dan bahagia ini dalam setiap jiwa insan.

Pernah anda merasai nikmatnya rindu?Sungguh asyik bukan?Sehari dirasakan bagaikan setahun.Sebulan dirasakan bagaikan bertahun-tahun lamanya,namun pabila ketemu semuanya terkedu!Semuanya terkelu!Pertemuan dengan kekasih hati amatlah membahagiakan!Sungguh!Hamba tak tipu!

Tapi adakah benar rindu dan cinta kita itu?Adakah jalan yang kita bawa rindu dan cinta itu jalan yang benar.Selagi Allah menjadi matlamatnya,maka selamatlah jalan cinta itu.Namun jika keduniaan menjadi matlamatnya,maka tunggu sahajalah apa yang Allah akan berikan.

Seperti yang hamba ceritak pada post sebelum ini,cinta itu adalah satu tanggunghawab dimana jika cinta semata-mata yang menjadi perjuangan maka keindahan cinta tidak akan terserlah.Sebab itu ramai yang kita lihat sanggup berkorban demi cinta.Berkorban itu adalah satu tanggungjawab.Kita lihat bagaimana Imam Nawawi mengorbankan masa mudanya untuk menunaikan tanggungjawabnya untuk menyelesaikan masalah ummah!Kita lihat bagaimana Hanzalah mengorbankan malam pertamanya kerana rasa tanggungjawab dan cintanya pada Islam?Kita lihat bagaimana seorang ibu menjadi lilin membakar diri untuk menunaikan tanggungjawabnya terhadap anaknya kerana cinta!Kita lihat bagaimana seorang bapa menunaikan tanggungjawabnya pada anaknya kerana rasa cinta dan kasih kepada anaknya.

Adakah kita merasai bagaimana nikmatnya cinta?

Cinta adalah nikmat yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Cuma kadangkala ramai yang terkorban demi cinta yang salah.Ramai yang mengorbankan diri kerana cinta yang salah.

Cinta yang sebegini memang indah pada mulanya.Dihiasi dengan berbagai macam nikmat syurga yang di dunia yang dikurniakan Allah kepada manusia.Kata seorang tuan guru pondok,salah satu nikmat syurga yang ada di dunia adalah nikmat jimak.Harap-harap anda semua fahamlah apa maksudnya.Jika cinta yang pada mulanya suci dan akhirnya hanya di ranjang maka cinta itu telah kotor.Manusia yang mengotorkan cinta yang diberikan oleh Allah.Sedangkan cinta itu seperti air mutlak,suci lagi mensucikan.

Mahu merasai bagaimana indahnya cinta?

cintai diri sendiri.Pujuklah hati.Jangan dibiarkan hati itu terlalu keras walaupun menerima sebanyak mana ilmu Allah.Cinta untuk dinikmati bukan untuk disakiti.Jangan sakiti jiwa kita.Berilah peluang pada hati untuk mencintai diri sendiri.

Sedikit teguran buat mereka yang anti kepada budaya couple.Kadangkala kita lupa dengan siapa kita berdakwah.Kadangkala kita lupa dengan bahasa apa yang kita gunakan untuk berdakwah.Bukankah dakwah itu bermaksud menyeru?Bukankah jika menyeru dalam islam mesti berlembut dan penuh kasih sayang.Kadangkala hamba terfikir kenapa da'i muda kita tidak mampu untuk menjadi mubaligh kristian yang selalu penuh dengan kasih sayang dan cinta?Bukankah Islam itu agama kasih sayang dan cinta?Jadi berdakwahlah dengan sebaiknya.Gunakan uslub dakwah yang paling baik dan penuh kasih sayang.Jangan terlalu bencikan mereka,kelak nanti Allah ubah hatimu.

Jangan diherdik!Jangan dihina!Mereka manusia sama,seperti anda.Hamba sedih dengan para da'i muda kita.Hamba tidak mengecam mereka tetapi biarlah dengan penuh hikmah.Insyaallah,nanti Allah akan bantu kita.

Allahu a'lam.

P/S : Buat dia yang berada di sana,hamba sayang kamu!

P/S : Kuala Lumpur!Here i come for kenduri!Makan-makan time!

P/S : Idea!Idea!Idea!I need some idea!Allah please give me some idea for this novel!

Monday, December 14, 2009

Mari Bercinta Sampai Syurga!

Bismillah..

Assalamualaikum Warahmatullah.Sudah agak lama hamba tidak memulakan entri dengan kalimah memuja-muji kebesaran Allah SWT.Maka pada hari ini izinkan hamba memulakan entri dengan memuja Allah SWT.

Alhamdulillah,segala puji bagi Allah tuhan sekelian alam.Yang maha pengasih lagi maha penyayang.Raja di hari pembalasan.Kepada Allah kita beribadah dan kepadaNya juga kita meminta pertolongan.Dan Tunjukkanlah kepada kami jalan yang lurus,jalan yang mana yang telah Allah beri nikmat dan janganlah Allah jadikan kami sebagaimana orang-orang yang terdahulu yang sesat.

Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan siang bagi kami bekerja dan malam untuk kami berehat.Segala puji hanya bagi Allah yang telah menjadikan kita dengan sebaik-sebaik kejadian.Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan pada tiap-tiap hati kami sebuah hati yang di dalamnya terdapat rasa cinta.Segala puji dan syukur hanya bagi Allah kerana telah menemukan kita dengan orang-orang yang kita cintai,kasihi dan sayangi.

ALhamdulillah.Tajuk entri pada kali ini ingin agak berbeda sedikit dengan yang lainnya kerana ia menyentuh soal hati dan cinta.Kembali pada tajuk yang bertajuk "Mari Bercinta Sampai Syurga".

Tentu sahaja kita agak suka dan rasa seperti di awangan jika membaca entri yang bertajuk sedemikian rupa.

Ada sesiapa yang boleh terangkan pada hamba bagaimana rasanya indah tika bercinta?Ada sesiapa yang boleh ungkapkan pada hamba bagaimana rasanya seronok tika memandang wajah orang yang dicintai?Ada sesiapa boleh ceritakan pada hamba bagaimana bentuk bahagia yang sedang dirasai?

Sudah tentu tidak boleh kerana cinta,kasih dan sayang adalah sesuati yang seni yang sukar untuk diungkapkan,yang sukar untuk diterangkan dan yang sukar untuk diceritakan!Betul atau tidak?Sudah tentu jawapan majoriti adalah betul.Bercinta,berkasih dan bersayang adalah sesuatu yang indah dan yang sukar untuk digambarkan dengan kata-kata yang indah.Ia lebih indah dari apa yang kita rasakan.Sepatutnya mereka mencipta suatu perkataan yang lebih baik dari bahagia dan lainnya.

Tetapi adakah cinta yang kita tanam,cinta yang kita semai,cinta yang kita bajai akan berkekalan sampai syurga?

Adakah?

Di sini ramai yng sebenarnya tidak mampu menjawab dengan baik.Kadangkala kita dapat melihat bagaimana pasangan kekasih yang bercinta bertahun lamanya dan berakhir dengan lafaz nikah yang mulia dan kekal sehingga ke akhir hayat.Dan jangan lupa juga kita dapat melihat bahawa ramai pasangan kekasih yang bercinta dan berakhir dengan lafaz nikah yang mulia dan berakhir dengan penceraian.Di manakah silapnya cinta ketika itu?Adakah perasaan jemu sedang menghantui diri mereka?Adakah perasaan benci meluap-luap dalam hati mereka?Atau adakah sebab-sebab lain yang tak dapat diterjemahkan dengan kata-kata?

Aduh!

Sungguh!Cinta seperti air mutlak!Suci lagi mensucikan!

Pernah juga kita dengar bahawa cinta yang suci itu akhirnya menjadi sesuatu yang kotor?Tentu sahaja ada bukan?Bermula dengan niat yang suci namun berakhir dengan keji.Anak-anak cinta dilahirkan dan dibesarkan di tepi jalan.Anak-anak cinta dilahirkan dan dimakan oleh sang lapar.Aduhai!Cinta apakah yang mereka juangkan sehingga tergamak melakukan perkara yang sedemikian rupa??Cinta itukah yang akan dibawa sampai syurga?Cinta yang sebegitukah akan dipertahankan?

Apakah itu cinta?

Cinta adalah suatu tanggungjawab.Mengikut artikel yang ditulis oleh Al-Fadhil Ust Pahrol Mohd Juoi,perkahwinan memang dasarnya adalah cinta dan diakhiri dengan tanggungjawab.Itulah dia cinta yang sebenar!Begitulah indahnya cinta yang kita perolehi dari Allah SWT.

Perkahwinan yang didasarkan atas dasar cinta semata-mata tidak akan bertahan lama.Ya!Memang hamba akui perkahwinan adalah cinta tetapi sampai bila cinta mampu bertahan lama?Ada pasangan yang lama bercinta namun akhirnya jemu.Ada pasangan yang hangat bercinta tetapi akhirnya jemu menapak dalam jiwa.

Apakah sebabnya jemu dan benci menapak dalam jiwa?Jawapannya ada dalam diri kita sendiri.Untuk apakah kita menyayangi seseorang?Apakah tujuan kita mencintainya?Apakah tujuannya kita menikahinya?Apakah jawapannya?Semuanya ada dalam diri kita masing-masing.

Kadangkala perasaan marah itu muncul dalam tiap hati pasangan.Marah,benci dan jemu seolah sudah menjadi sebuah makanan ruji yang patut dijamu setiap hari.Belum kira lagi yang pasangan pabila sampai di pintu rumah sudah marah-marah,mengamuk tak tentu hala,semua serba serbi salah.Apakah kita lupa yang kita ingin menjadikan "baiti jannati"?

Bagaimana kita hendak membina konsep baiti jannati?Semuanya perlu kepada perasaan cinta dan tanggungjawab.Cinta memberi jalan bagaimana membina al-bait dan tanggungjawab pula memberi jalan bagaimana untuk membina al-jannah!Semua itu perlu memerlukan rasa cinta dan tanggungjawab yang tidak putus-putus!

Bagaimana pula jika usia sudah masuk usia yang senja?Adakah masih ada lagi rasa cinta?Jawapan ini anda yang harus menjawabnya sendiri.Sudah hamba katakan tadi bahawa cinta itu adalah tanggungjawab!Jika sudah ada rasa tanggungjawab maka perlu apa risaukan keadaan bila sudah senja?Adakah masih wujud lagi ragu-ragu pada pasangan kita yang setia berkhidmat dengan kita sepajangan kita menjadi kekasihnya?

Di sini hamba selitkan sedikti kisah guru hamba di Maahad Tahfiz Negeri Perak ini.Seorang ustaz di sini,nama Ustaz Abu Bakar Hussain.Beliau adalah seorang wakil rakyat dan mempunyai seorang isteri.Isteri beliau menderita penyakit kanser.Selama hamba mengenali beliau,beliau adakalanya tidak dapat mengajar kami seperti biasa.Pabila ditanya ke mana jawabnya "Ana jaga isteri ana.Dia tak sihat.."Tenang sahaja jawapannya namun terpancar keikhlasan di wajahnya.Dia tidak pernah merungut apatah lagi minta dibayar atas setiap apa yang dilakukan terhadap isterinya.Sungguh!Mampukah kita menjadi seperti beliau?Beliau pernah berkata pada kami di dalam kelasnya bahawa dia tidak pernah merasa susah menjaga isterinya yang sakit malahan setiap hari semakin sayang.Aduhai!Ketika itu mata hamba menitikkan airmata!

Sedarlah wahai para pencinta!Selama mana kita hendak membenci?Kita tidak lama hidup di dunia untuk membenci!

Demi Cinta!

“Entah kenapa sejak akhir-akhir ini terlalu ramai diantara pengunjung rela dan tega berkongsi masalah dengan saya. Pada hal telah berkali-kali saya tegaskan bahawa saya hanya seorang yang sedang bermujahadah. Justeru, saya tegaskan marilah sama-sama kita berusaha… memperbaiki diri.”

“Kemudian saling doa mendoakan – pinta hidayah Allah dalam bermujadah. Kali ini saya ingin berkongsi lagi.. “Demi cinta” ini saya tulis agak tergesa-gesa. Mencuri-curi masa ditengah kesibokan menjalankan program di Port Dickson ini. Mari sama-sama kita kongsikan…”

DEMI CINTA!

Hidup terlalu singkat untuk membenci. Memaafkan pasangan hidup kita seperti memaafkan diri sendiri! Kesalahannya yang besar sekalipun wajar dimaafkan apatah lagi yang sengaja diperbesar-besarkan oleh kita sendiri.

Tirulah sifat Al A’ffu (Maha Pemberi Maaf) Allah SWT… yang terus-terusan memaafkan kesalahan hamba-Nya selagi kitam sudi bertaubat. Hanya dosa syirik, selain itu… pengampunan Allah tidak bertepi dan “bertapi” lagi.

Jadi siapakah kita yang tidak mahu memaafkan kesalahan suami atau isteri kita? Kita hanya manusia yang turut berdosa… Apakah kita terlalu suci untuk tidak memaafkan dosa orang lain? Sesungguhnya, manusia lain berhak mendapat kemaafan sesama manusia. Dan manusia yang paling berhak mendapatkan kemaafan itu tidak lain tidak bukan ialah isteri atau suami kita.

Kerana cinta Allah terus sudi memaafkan, dan kerana cinta jugalah kita seharusnya sudi memaafkan kesalahan pasangan kita hanya kerana mengharapkan kemaafan Allah. Ingatlah, kita mencintai mereka bukan kerana mereka mencintai kita, tetapi kerana perintah Allah agar mencintai mereka!

Katakan kepada diri, betapa sukar sekalipun, kau wajib memaafkan. Memang kadangkala ada tingkah lakunya, tutur katanya atau sikapnya yang terlalu menyakitkan hati… Ditahan-tahan rasa, ditutup-tutup mata, dipujuk-pujuk jiwa, tetapi kesalahan itu terbayang dan terkenang jua. Hendak melupakan? Ah, jauh sekali. Sekadar memaafkan pun begitu berat terasa di hati.

Bila datang perasaan semacam itu di hati mu… sedarlah ketika itu Allah menguji cinta mu! Allah bukan sahaja menguji cinta mu kepadanya, tetapi menguji cinta mu kepada-NYA.. Pada ketika itu terujilah cinta kita, apakah benar-benar cinta kerana Allah atau cinta hanya mengikut perasaan atau cinta nafsu? Memang, orang yang paling dapat membuat diri mu marah ialah orang yang paling kau cintai. Jadi bila kita diuji begini katakan pada diri… Oh, Tuhan Kau sedang mengajarku erti cinta dan sabar.
Jika benar cintakan dia kerana cintakan DIA (Allah), maka mudahlah kita mengorbankan perasaan marah. Justeru sesungguhnya cinta itu sentiasa mengatasi dan mendahului rasa marah. Jika cinta kalah oleh marah, itu menunjukkan cinta kita belum benar-benar cinta! Kita bukan cintakannya, tetapi hanya cintakan diri kita sendiri.

Kemaafan itu akan memberi ketenangan bukan sahaja untuk isteri atau suami mu tetapi buat hati mu sendiri. Percayalah, kebencian dan kemarahan kita terhadap seseorang (lebih-lebih lagi kepada orang yang kita cintai) adalah lebih menyeksa diri sendiri berbanding dia yang kita marahkan. Kemarahan seumpama ‘bom jangka’ yang menunggu saat untuk meledak di dalam diri kita. Ia boleh menjelma menjadi satu penyakit cinta yang sangat menyakitkan. Nama penyakit itu ialah “benci tapi rindu”.

Sekali lagi, untuk mendapat ketenangan dalam hidup… berilah kemaafan. Kata ahli psikologi, bila kita memaafkan barulah kita ‘bebas’ dari belenggu individu, peristiwa dan keadaan yang kita marahkan itu. Selagi belum memaafkan, selagi itulah apa yang kita marahkan sentiasa melekat pada diri dan hati kita. Kemarahan itu adalah “api” dalam hati kita. Ia panas dan membahang dalam diri. Manakala kemaafan umpama salju dingin yang akan memadamkannya.

Justeru, memaafkan pasangan adalah tradisi atau “life style” orang-orang yang soleh. Sayidina Umar memaafkan isteri yang meleterinya. Sayidina Ali pernah memaafkan Siti Fatimah yang pernah mengguris perasaannya. Kita tentu ingin meneladani mereka bukan? Bermulalah dengan sesuatu yang mudah, maafkan orang yang hampir dengan kita. Siapa lagi, kalau bukan isteri atau suami?

Islam menuntut kita memaafkan musuh kita sekalipun… Apatah lagi memaafkan isteri atau suami sendiri. Ingat, kita tidak akan bahagia selagi orang di sisi kita tidak bahagia. Bahagia itu bukan dengan mendapat, tetapi dengan memberi. Bukan hanya memberi keperluan fizikal dan material tetapi keperluan jiwa dan emosi, itulah kemaafan. Dan hakikatnya suami atau isteri kita lebih berhak untuk mendapat kemaafan itu sebelum kita memaafkan orang lain!

Anehnya kita sukar memaafkan orang yang masih hidup. Kita lebih mudah memaafkan orang yang telah mati. Sedangkan kemaafan itu penting untuk orang yang nasuh hidup, bukan untuk orang yang telah mati. Bayangkan, isteri atau suami kita tiba-tiba sahaja meninggal dunia dan kita tidak sempat memaafkannya, tenangkah hati kita ketika ditinggalkan oleh sidia buat selama-lamanya? Sedangkan masih ada yang “tidak selesai” antara hati-hati kita berdua?

Atau kita sendiri yang tiba-tiba meninggal dunia, bolehkah kita kembali dengan tenang sebelum memberi kemaafan kepada orang lain? Jangan bertangguh lagi, maafkanlah, kerana tanpa kemaafan itu kita akan diburu rasa bersalah sepanjang hayat sekiranya salah seorang kita pergi menghadap Ilahi dahulu.

Percayalah! Saya pernah mendengar cerita betapa ada seorang suami yang kematian isteri, yang hingga kini masih terseksa jiwanya akibat tidak memaafkan isterinya yang tiba-tiba mati dalam satu kemalangan yang tidak disangka-sangkanya. Mintalah kemaafan, dan berilah kemaafan, jika benar kita sedari mati itu datang tiba-tiba!

Telah berapa kali saya ulangi bahawa jika kita tidak maafkan orang lain, samalah dengan tidak memaafkan diri sendiri. Hati kita akan lebih menderita kerana itu. Telah terbukti ramai penghuni rumah sakit jiwa adalah terdiri daripada mereka yang bakhil… Bakhil kerana harta? Bukan! Tetapi terlalu bakhil untuk memberi satu kemaafan. Jangan lokek untuk memberi maaf, jika tidak, hidup kita akan sentiasa diselubungi stres, murung dan resah walaupun mungkin tidak sampai dihantar ke rumah sakit jiwa.

Kekusutan fikiran bukan disebabkan oleh sakit urat saraf tetapi kerana emosi kehampaan, kekecewaan, kekhuatiran, kerisauan dan ketakutan akibat benci dan marahkan sesuatu, seseorang atau keadaan. Penyakit ini tidak dapat diubati oleh sebarang pil, antibodi ataupun vaksin… tetapi hanya oleh tindakan memaafkan orang lain. Memberi maaf itu adalah terapi dan penawar jiwa yang lara.

Seorang ahli falsafah, Plato pernah berkata,“kesalahan ahli perubatan ialah cuba mengubat tubuh badan tanpa mengubat fikiran. Sedangkan fikiran dan jasad adalah satu dan tidak harus dirawat berasingan.” Insya-Allah, sekiranya penyakit jiwa dan fikiran diubati terlebih dahulu maka penyakit lahiriah akan dapat diubati dengan mudah. Siapa doktornya? Bukankah diri kita sendiri? Apakah ubatnya? Ya, sikap pemaaf.

Justeru antara adab tidur yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW untuk diamalkan oleh kita ialah memaafkan kesalahan orang lain. Setelah membaca “4 Qul”, doa tidur dan zikir-zikir yang lain, kita diminta memaafkan semua kesalahan orang lain pada hari itu. Dan “orang lain” yang paling dekat dan hampir dengan kita ialah teman tidur di sebelah… siapa lagi kalau bukan isteri atau suami kita.

Maafkanlah kesalahan pasangan kita sebelum episod hari itu berakhir. Jangan simpan dalam “fail” di hati sanubari kita. “Delete” segera sebelum ia bertukar menjadi virus yang akan merosakkan rasa cinta, sayang, kemesraan dan kerinduan antara kita suami isteri. Jangan lagi fikirkan “sepatutnya, dia tidak boleh buat begitu atau begini…” Selagi masih ada fikiran yang semacam itu, maka selagi itulah tidak akan ada rasa ingin memaafkan atau meminta maaf.

Siapa kita yang sepatutnya dilayan, dihormati dan dibelai mengikut jangkaan kita sendiri? Sebenarnya, jangkaan kita dalam satu-satu itulah yang menyebabkan berlakunya keretakan.

“Isteri ku sepatutnya bersikap begini terhadap ku. “

“Suami ku tidak sepatutnya bersikap begitu dengan ku.”

Jangkaan-jangkaan inilah yang menimbulkan kekecewaan apabila ia tidak berlaku seperti yang kita jangkakan. Dan anehnya itulah yang sentiasa berlaku. Kenapa? Jawabnya mudah, dunia dan kehidupan tidak seperti yang kita jangkakan. Oleh itu jangan menempah sakit jiwa dengan sering menjangkakan sesuatu yang tidak mampu dan tidak sepatutnya dijangka. Sebaliknya, terima atau jangkalah sesuatu yang tidak dijangkakan!

Justeru, bila berlaku sesuatu yang tidak dijangkakan bersumber dari pasangan kita, maka sikap memaafkan adalah penawar yang paling melegakan. Oh, sepatutnya begitu, tetapi dia begini, tak apalah… aku maafkan. Aku akan terus mengingatkannya, mendidiknya dan mendoakannya. Semua itu kerana aku masih dan terus cintakannya. Bila ada maaf, itu petanda ada cinta. Tiada ungkapan, “tiada maaf bagi mu” selagi ada rasa cinta.

Kekadang ada yang terlalu sukar memaafkan pasangannya. Mereka ini sentiasa kesal, menyesal dan kecewa atas kesalahan, kekurangan dan kelemahan suami atau isterinya. Mereka yang diserang penyakit “benci tapi rindu” ini akan menyeksa diri sendiri. Kekadang isteri dimarahi, diherdik dan dicaci pada siang hari, namun pada malamnya dia akan tidur bersamanya lagi. Rasulullah SAW sangat membenci sikap suami yang begitu.

Mereka yang sukar memaafkan pasangan hidup akan terseksa sepanjang hidup. Hidup dalam kebencian, kesepian, kemurungan dan rasa bosan yang berpanjangan. Bila dekat timbul jemu, bila jauh timbul rindu. Jadi maafkanlah selagi dia menjadi teman hidup mu. Petanda cinta mu akan ke syurga ialah rumah tangga mu di dunia menjadi tenang, damai dan harmoni. Apalagi yang boleh menyumbangkan ke arah itu kalau bukan kemaafan?

Kata ahli psikologi, “Tuhan boleh mengampunkan segala dosa kita, tetapi sistem saraf kita tidak.” Maksudnya, sistem saraf tidak akan bertolak ansur dengan ketegangan dan kerisauan. Dan jauh lebih lama sebelum itu Rasulullah SAW telah mengingatkan, matilah kamu dengan marah mu!

Saudara/i ku, aku yang menulis ini pun masih bermujahadah untuk memaafkan. Lalu di akhir catatan rasa dan gurisan jiwa ini, ku hadiahkan sebuah puisi seadanya. Tentang gelombang rasa dan gejolak jiwa sendiri dalam sebuah episod dalam hidup ku sendiri. Sudi apalah kiranya kau tatapi bersama…

SUKARNYA MEMAAFKAN

Aku benci rasa ini
Walaupun ia bertandang di laman hati
Kenapa kau menjelma semula
Setelah menghilang sekian lama

Kau kah itu yang pernah menghadiahkan
Satu luka berdarah yang menyakitkan
Kenapa perlu ku temui lagi warna pilu
Ketika kau lalu di tepian kalbu

Ah, terasa segalanya terlalu laju
Bila batas-batas masa dikira
Puluhan tahun tidak lama
termanggu aku seketika…
di pinggiran nostalgia
… sukarnya memaafkan
….sukarnya melupakan

Segalanya kini sudah berubah
Sejak ikatan hati itu terungkai
Episod demi episod telah mendewasakan…
Kita semakin matang mentafsirkan!
Kalau benar cintakan Allah…
Hati kita tak kan terpisah

Dan entah kenapa tiba-tiba kini…
Kita dipertemukan semula
…di persada kemaafan
bila butiran wahyu menyapa
Tuhan semulia itu pun bisa memaafkan
Lalu dendam luruh seluruh…
Walau di awalnya terasa susah sungguh!

(Dinihari Muharam 1417 H)

-Copyright From Ust Pahrol Moh Juoi-

Tuesday, December 8, 2009

Sedang Rindu Si Cahaya Atas Cahaya

Bismillah.

Sebelum kita memulakan entri terbaru,hamba ingin mengajak pembaca blog imranulkhalis untuk bersama-sama berselawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW.Marilah kita bersama-sama berselawat ke atas baginda moga-moga kita tidak akan dijauhkan dari baginda pada hari hisab nanti.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Alhamdulillah,kita telah melakukan kebaikan pada hari ini dengan mengingati baginda dan kepada keluarga baginda.

Secara tiba-tiba hati ini rindu pada baginda.Rindu akan kasih sayangnya walaupun tidak pernah bersua muka dengan baginda tetapi baginda telah meninggalkan satu kesan yang cukup mendalam untuk kita menilai bahawa orang-orang tempat baginda berhijrah dahulu sangat lembut.Begitu juga baginda.Sungguh lembut orangnya.Aduhai sangat rindu pada baginda.Sungguh.Ni bukan main-main.Sangat rindu.

Sedikit pengalaman hamba yang telah berada di sana.Sewaktu melalui pintu bab as-salam di masjid nabawi pada umrah pertama hamba semasa tahun 2005 untuk ziarah Rasulullah.PAda waktu itu selepas subuh.subuh yang sedikit hangat,musim kurma berbuah.Hamba dan abah telah ziarah makam nabi,hamba memberi salam pada baginda.Ketika sedang asyik memberi salam pada baginda tanpa hamba sedar airmata mengalir deras turun ke pipi.Sangat rindu hamba akan baginda.Sungguh!Demi Allah.

Kali kedua tika hamba mengerjakan rukun islam yang kelima sekali lagi hamba diberi peluang untuk ziarah baginda,sedang asyik hamba memberi salam kepada baginda sekali lagi airmata hamba mengalir deras.Turun tanpa dituntun.Lutut rasa lemah.

Alangkah indahnya jika hamba dapat cium tangannya.Sungguh!Hamba mahu.

Alangkah indahnya jika hamba dapat tatap wajahnya yang penuh cahaya.Sungguh!Hamba mahu.

Alangakah indahnya jika hamba dapat diusapkan kepala hamba oleh baginda.Sungguh!Hamba mahu.

Alangkah indahnya jika hamba dapat dikucup dahi hamba oleh baginda.Sungguh!Hamba mahu.

Tetapi siapa hamba di sisi baginda.Hamba yang hina,dia yang mulia.Entah dipandang entahkan tidak.

Tapi hamba memang mahu berada di sisinya.Aduhai Allah..Dengarkah Kau akan doa hamba?

Aduhai Allahku,Dengarkah Kau pada pinta hamba?

Aduhai Allahku,hamba sungguh rindu pada sang kekasihMu.

Aduhai Allahku,hamba sungguh rinda pada sang cintaMu.

Aduhai...

Sungguh hamba rindu Pada Muhammad Ibn Abdullah.Kalau tidak kerana baginda,hamba tidak memegang mushaf ini sekarang.Kalau tidak kerana baginda hamba tidak akan dapaat menghafaz kalamNya.

Aduhai Rasulullah,hamba rindu padamu..


Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Allahumma Solli 'Ala Muhammad Wa 'Ala Aalihi Wa Sohbihi Wa Sallim.

Monday, December 7, 2009

Nak Bangga Sikit

Bismillah...

Assalamualaikum Warahmatullah.

Hari ini izinkan hamba berbangga semangkuk dua kerna blog hamba telah dikunjungi ramai orang dan telah menerima banyak komen iaitu sebanyak 200 komen dari pembaca blog Imranulkhalis pada artikel Di mana Hilangnya Segelintir Akhlak Para Huffaz?.Aduhai...Sangat bangga.

-Mencekak pinggang,mendongak ke atas memandang langit sambil mengembangkan idung!-

Bukan mencipta kontroversi dengan artikel itu namun secebis pandangan dan menjawab persoalan.Hoho..Sekali lagi!Hoho..

Para pelawat juga sudah meningkat dari beberapa puluh kepada ratus ribu pengunjung setiap hari.Sekurang-kurangnya terdapat lapan juta manusia menghuni blog hamba!Tahniah buat hamba sendiri!

[Ini adalah auta!]

Terima kasih kerna menyokong blog Imranulkhalis!

Syukran!

Mari Cerita Kahwin-Kahwin

Haih....

Sekarang dah bulan doblas.

Biasanya bulan doblas ni ramai orang buat kenduri.

Kenduri apa?

Macam-macam kendurilah!

Tapi kenduri ni mesti wajib,kenduri kahwin!

So,kepada sesiapa yang nak kahwin tu cepat-cepatlah kabo teman.

Teman dah kebulur nasi minyak!

Hohoho...

P/S : Komen entry kat bawah ye?

Di Mana Hilangnya Akhlak Segelintir Para Huffaz?

Bismillah...

Baru-baru ini hamba dijemput ke satu blog.Beliau pegi kat shoutbox hamba dan minta datang ke blog beliau kerana ada entry terbaru.Hoh!Terkejut bukan kepalang hamba,ingatkan ada apalah ajak blog.Ingatkan makan nasi ayam ke,nasi minyak ke paling kurang pun choki-choki.Best pe....OK,balik kepada perbincangan.Hamba dijemput ke blog beliau untuk memberikan komen kepada entry terbaru beliau iaitu yang bertajuk "Realiti".

Melihat pada tajuk,hamba tak syak apa-apa sebab hamba ingat entry ni biasa je.Rupanya bila hamba baca lagi dan lagi rupanya ia adalah satu teguran untuk pelajar tahfiz al-quran,TAHFIZ AL-QURAN,bukan bibble ek?Ingat tu!Teguran itu benar-benar terkena pada tulang rusuk kiri hamba belah atas,bawah sikit belah kiri.Haaa...Sedapnye garu..

Kata-kata yang dinukilkan penulis blog tersebut membuatkan hamba membela para huffaz.Ya!Sedikit sebanyak hamba tak membela para huffaz disebabkan pengalaman hamba sendiri.Hamba telah bergelumang dengan dunia Maahad Tahfiz Al-Quran Wal-Qiraat lebih daripada 6 tahun.Hamba telah mengenali sedikit sebanyak atau mungkin lebih dunia di alam Maahad Tahfiz Al-Quran,tetapi apa yang penulis blog itu nukilkan adalah dunia di mana mereka yang hafaz quran di usia masih lagi boleh dikategorikan anak-anak hingusan.Hamba sendiri yang membaca dengan mata hamba yang 4 ini.Tambah dua lagi sebab rabun.

Kebanyakan yang disampaikan oleh penulis berkenaan melalui pengalaman hamba adalah mereka yang semasa umur mudanya atau semasa umur sekolah menengahnya telah menghafaz al-quran.Maka sebab itulah kebanyakan yang dinukilkan oleh penulis blog berkenaan adalah tentang mereka yang hafaz quran yang mahu merasai dunia luar.

Di sini,di platform ini hamba ingin membela para huffaz.Ketahuilah wahai mereka yang diluar sana,kehidupan anak-anak tahfiz ini sangat berbeda dengan dunia mereka yang hanya bersekolah di Sekolah menengah Agama,Sekolah menengah Agama Rakyat,Sekolah Agama Bantuan Kerajaan ataupun di Maahad-maahad biasa.Sungguh,kehidupan anak tahfiz sangat berbeda.Namun itulah antara mujahadah yang harus dilalui para anak-anak tahfiz.Mereka seolah-olah terkurung dalam dunia mereka.Mereka tidak mengerti dunia luar,mereka tidak bisa melihat dunia yang asing bagi mereka.Walaupun mereka senang bergaul tetapi hakikatnya mereka dipenjara untuk menjadi orang yang baik-baik dan hampir dengan Allah.

Tetapi setelah mereka tamat pengajian lalu ingin melanjutkan pengajian mereka di sekolah menengah biasa,maka ketika ini corak hidup mereka mula bertukar warna.Warna-warna putih yang dahulu telah mewarnai kehidupan mereka sehari-hari telah dicemari oleh setitik noda hitam yang mampu menggelap seluruh hati.Bukan apa,nafsu je tu.Tapi iman masih belum kuat walaupun dididik dengan waktu yang lama.Nafsu masih lagi belum mahu tunduk dengan Allah.Pandai-pandaila korang pikir sendiri.Di sinilah yang menjadi titik hitam bagi seorang huffaz.

Apabila pergaulan tidak dibataskan,apabila quran mula dijauhkan,apabila persekitaran tidak memainkan peranan,apabila ada yang tidak mahu bertegur dengan hikmah dan apabila dibiarkan maka hal-hal ini akan terjadi.Hal-hal inilah yang membuat masyarakat memandang serong terhadap para huffaz.Kalau dahulunya berkopiah putih.Kalau dahulunya berjubah sana sini.Kalau dahulunya ghaddul basar.Kalau dahulunya solat sentiasa dijaga.Kalau dahulunya pergaulan dibataskan.Kalau dahulu kalam penuh indah.Tetapi kini semuanya sudah berubah.Di sinilah silapnya masyarakat dan juga si huffaz.

Pesanan bagi para huffaz juga termasuk diri hamba.Ingttlah niat kita.Menghafaz quran bukan perkara yang mudah.Bukan semua orang dapat menghafaz kalam Allah.Kita adalah antara yang terpilih dalam berjuta untuk mengangkat kembali ayat-ayat Allah.Kita adlah khalifah yang mana telah dipilih oleh Allah untuk menegakkan kembali syiarNya.Jangan sesekali antum bangga dengan gelaran yang diberikan.Hafiz atau hafizah.Jika gelaran yang menjadi gelaran antum,maka lebih baik antum berhenti dari menghafaz al-quran dan bantulah agama Allah dalam jalan dakwah.Moga-moga ia membetulkan kembali niat antum.Jika antum hafaz quran semata-mata mahu jadi imam di masjid serta menjadi sebutan ramai pakcik makcik yang ingin membuat menantu,maka lebih baik antum berhenti dari menghafaz quran dan berjuanglah di atas jalan agama.Moga-moga di situ antum akan mengenali dengan lebih lagi.Jika antum hafaz quran untuk berdebat semata-mata maka ada baiknya antum pergi berjihad di jalan keadilan.Moga-moga Allah menemukan antum dengan sesuatu yang lebih baik.

Namun jika antum hafaz quran kerana benar-benar kerna Allah dan ingin menegakkan syiarNya maka Insyaallah Allah akan membantu antum.Bila antum hafaz kerna mahu memelihara quran maka secara otomatisnya Allah akan memberikan ilmu dengan lebih banyak secara tidak disangka.Sungguh,pegang kata-kata hamba!

Ada dikalangan teman-teman hamba yang suatu masa dahulu menghafaz quran.Lebih alim dari hamba,lebih masyi dari hamba dan segalanya lebih dari hamba,tiba-tiba sahaja keluar dari bidang al-quran.Jawapan yang keluar dari mulutnya adalah "Aku x bleh follow la ngafal lagi..".Waktu itu pakaian sunnah bukan lagi pakaiannya,malahan kain tidak cukup untuk menutup lutut mereka.Aduhai,sangat kasihan.Hamba tak kata hamba ni baik serba serbi.Hamba ni lagi banyak kurangnya.Koyak sana sini.-Bukan pakaian ye!-

Ada kalangan sahabat hamba yang dahulunya sangat alim,tetapi sekarang jadi lain macam.Dulu rantai tu ikat kat basikal je,sekarang ni rantai ikat kat tengkuk.Nak jadi pe?Anjing ke?

Ada dikalangan sahabat hamba dulu belajar silat bersama,tetapi sekarang jadi bouncer kat dangdut.Hoho...Silap tempat!Bukan jadi bouncer tapi belasah orang.Nak jadi Ah Ngah ke apa?

Ada dikalangan sahabat hamba yang tidak berubah dari dulu sampai sekarang.Masih lagi hafaz quran tapi pelik sikit.Yang ni susah nak bagi gambaran.Pelik benor peranagainya.Dah elok hafaz quran tapi perangai tak semiyak*.Uish...Ada yang hafaz quran tapi leh lagi wat perangai bukan-bukan.Jenis yang ni wat orang pandang serong melampau.Dah elok hafal tapi buat maksiat!Dah elok hafal quran tapi pegang tangan awek!Dah elok hafal quran tapi pergi meremp-it plak.Yang ni bukan hamba,sebab hamba eksiden.Orang yang remp-it susah nak eksiden.Dah elok hafaz quran tapi macam-macam lagila kalau nak senaraikan.Berlambak lagi.Bukan niat hamba nak burukkan para huffaz,tapi hamba cuma minta untuk kita lihat hati kita balik.Lihat niat kita balik.Cermin diri kita balik.Di mana hilangnya adab kita sebagai hamlatul quran?

Antum semua tak malukah memegang tittle hamlatul quran tetapi berlaku curang dihadapan Allah?Tak malukah antum?Tak malukah antum memegang tittle hafiz/hafizah tetapi berlaku mungkar di hadapan Allah?Tak malukah antum?Antum sehari-hari memegang,menanggung quran tetapi sehari-hari itu juga antum berbuat mungkar terhadap Allah?

Solat antum tinggalkan.Maksiat umpama makanan yang patut dijamah hari-hari?Mana hilangnya akhlak dan adab hamlatul quran?Dimanakah?Kalam indah tiada lagi kedengaran dari bibir antum semua?

Di medan ini,hamba mengajak para huffaz yang lain untuk sama-sama memperbaiki diri masing-masing selagi Allah sayangkan kita.Kembali tajdid niat,perbetulkan niat.Perbetulkan hati.Tangisilah jika anda tidak mendapat cinta Allah.Tangisilah jika anda yang hafal quran namun orang yang pertama masuk ke dalam neraka menjadi bahan bakarnya.Menangislah!

Ini adalah peringatan dan pesanan buat diri hamba serta sahabat dan sahabiah yang hafal quran.Ini sahaja yang hamba mampu kongsikan buat kita semua.Semoga perkongsian yang tidak seberapa ini menjadi pemangkin untuk kita menjadi ummat yang lebih baik.Kepada yang menegur,kami berharap teguran yang penuh hikmah dan kasih sayang.Bantulah kami kerna kami juga manusia yang tidak pernah lepas dari salah dan dosa.

Sekali lagi hamba ingatkan,hamba tidak memburukkan para huffaz sebab hamba sendiri orang yang hafaz quran,tetapi sekadar renungan dan untuk membaiki diri kita semula.

Allahu a'lam.

P/S : Semiyak adalah bahasa perak pior.Maksud semiyak adalah tak sehat,tak senonoh.Bergantung pada situasi.

Friday, December 4, 2009

Dedikasi Untuk Abahku -Haji Mior Burhanuddin Haji Alias-

Bismillah...

Assalamualaikum Abah..

Hoho...Dah pandai layan blog uda ye?Hehehehe....

Selamat membaca blog anakmu yang serabai ini.Hoho.Lagi satu abah,nanti kita sama-sama buat blog untuk abah.Ok?Set!

Luv u abah!

Ikhlas

Anakmu yang itam lagi macho.

=)

Thursday, December 3, 2009

Maaf

Bismillah..

Maafkan hamba andai entri di bawah ada sedikit kata-kata yang kurang baik,kurang enak atau yang sepatutnya.Hamba cuma copy dan pastekan sahaja.

Cuma hamba minta,kalau anda menemukan sesuatu yang baik dalam entri di bawah maka silalah beramal dan jadikan ia sebagai teladan.Jika anda menemukan mutiara di balik kaca di dalam entri di bawah maka ambillah ia.Ambillah ia untuk dijadikan hiasan diri dan rohani.

Moga-moga Allah akan sentiasa bersama-sama kita.Selalu bersama kita.

Rumahku Syurgaku

(Sebelum jadi balu atau janda, elok aku bagi nasihat buat semua pengantin perempuan di luar sana)

Memiliki suami idaman, adalah impian semua wanita di dunia ini, lalu muncul semangat yang membara untuk menjadi isteri yang terbaik buat suami tercinta, tapi malangnya di tengah jalan kehidupan berumatangga, mata tiba tiba dah tak tertahan dengan debu yang menerpa ketika menyapu rumah, atau hati sedih melihat tangan yang menjadi kasar dan keras setelah bergelumang di antara kotoran pakaian dan sabun pencuci..

Di dapur pula masih banyak pinggan mangkuk yang belum di cuci, periuk kuali yang belum di gosok, dan gelas cawan yang masih berbaki air minuman, mula di naikki semut dan serangga..

Lafaz menjadi lelah mengenangkan kain baju yang masih terendam belum di cuci, yang sudah dicuci pula belum dijemurkan, dan yang sudah di jemur pada ampaian masih belum di angkat untuk di asingkan.., masih belum bergosok dan masih belum berlipat...

Anak anak pula cepat kotorkan diri, juga cepat laparkan diri lalu kencing serta berak merata rata..

Kemudian datang tetamu ketika rumah masih berselerak, kain baju dan pinggang mangkuk yang bertabur taburan seperti pasir di tepian pantai..Oh! apa yang aku nak masak malam ini?

Nanti petang suami pulang, ingin melihat rumah bersih dan kemas, ingin makan masakan sama rasa seperti masakan ibunya, ingin berehat menonton TV, sambil memesan makanan segera dan minuman panas seperti berada di restoran lagaknya..

Lalu menangislah wanita itu mengenangkan kehidupannya yang menyedihkan, beban kerja bertambah banyak tapi suami tak tolongpun, anak pula berak tapi suami tak ingin nak basuh, lalu hujan turun lantas suami terus tertidur membiarkan kain baju basah di jemuran..

Sebelum tidur suami berpesan, pakaian ke pejabat mesti disiapkan sebelum subuh, mesti bergosok dan stokin harus berbau wangi...

Dan di malam hari pula, masih ada kerja dari suami kepada isteri, yang mana isteri dibogelkan suami lalu dintindih sepanjang malam...

Ok, cukup sampai situ.

Persoalannya?, setelah korang para isteri buat semua perkara di atas, bersusah susah dari awal kahwin hingga hari ini, tapi kenapa suami masih tak bahagia hidup bersama korang?, sehingga sanggup marah korang, tengking korang, pukul korang, dan akhirnya ceraikan korang?

Kenapa?

Ok, sebelum tu, biar aku cerita pada korang akan apa peranan sebenar isteri pada suami secara batiniah, sebab korang dalam bab lahirian, semua dah tahu, semua dah pandai masak, kemas rumah, dan basuh kain baju, tapi dalam hati ada sifat yang tak betul seperti perasan diperlukan, perasan bagus, perasan di salahkan, perasan dibebankan dan sebagainya yang buat suami rasa tak best duduk sebumbung dengan korang lalu sanggup marah dan tengking korang, dan sanggup melihat korang menderita... isk...

Sebanarnya, ibu ibu dan puan puan sekalian, senang cerita, terdapat tiga jenis isteri,
Pertama adalah jenis yang derhaka pada suami, kedua yang Nampak taat tapi dalam hati derhaka dan yang ketiga adalah opposite pada dua golongan tadi, tidak derhaka pada suami sama ada secara batin atau zahir, dan dah tentu golongan yang ketiga akan masuk shurha, dan golongan kedua masih boleh di selamatkan dan golongan yang pertama eloklah belajar tentang kehidupan neraka supaya tidak janggal apabila tiba di sana kelak..

Kenapa jadi macam tu?

Begini ceritanya,

Korang tahu tak bahawa seorang anak itu tak boleh meninggikan suara pada ibunya, walaupun hanya berkata “Oh” sekalipun kerana shurga itu ada di bawah tapak kaki ibu.., dan dalam kitab ada menceritakan kisah anak yang soleh yang mana walaupun ibu bapanya derhaka pada Allah tapi mereka tetap melayani dengan baik sehingga Allah menaikkan darjat si anak tadi..

Moral cerita adalah kita tidak boleh marah atau tinggikan suara pada mak sampai bila bilapun kerana itu adalah perbuatan derhaka yang boleh membawa ke neraka..,

Bagaimana jika mak kita buat silap? Tak solat atau tak nak tutup aurat atau suka pakai barang kemas melampau lampau, apa kita perlu buat?

Tetap kita tak ada hak untuk marah atau tinggikan suara pada mak kita sampai bila bilapun kerana orang itu adalah mak kita, maka kita hanya boleh nasihat dengan lemah lembut, tunaikan hak sebagai anak dan serahkan pada Allah untuk membuat keputusan, di samping itu kita wajiblah berdoa agar ibu kita dapat membetulkan kesilapan mereka.., faham?

Kita tak boleh merajuk dengan mak kerana dosa mereka, hak kita sebagai anak tetap kena tunaikan, jaga makan minum mereka, tunaikan keperluan mereka walaupun mereka hidup derhaka pada Allah!

Kerana mereka adalah ibu kita dan shurga kita ada dalam ketaatan kita pada mereka tak kira siapa mereka dan dosa mereka..

Ok, bab ibu dan anak semua dah faham..

Tapi ramai perempuan tak faham bahawa shurga mereka ada pada suami mereka!

Korang tahu tak bahawa seorang isteri itu tak boleh meninggikan suara pada suaminya, walaupun hanya berkata “Oh” sekalipun kerana shurga itu ada di bawah tapak kaki suami?.., dan dalam kitab ada menceritakan kisah isteri yang solehah yang mana walaupun suaminya derhaka pada Allah tapi mereka tetap melayani dengan baik sehingga Allah menaikkan darjat si isteri tadi..,

Moral cerita adalah kita tidak boleh marah atau tinggikan suara pada suami sampai bila bilapun kerana itu adalah perbuatan derhaka yang boleh membawa ke neraka..,

Bagaimana jika suami kita buat silap? Tak solat atau kahwin dengan perempuan lain, apa kita perlu buat?

Tetap kita tak ada hak untuk marah atau tinggikan suara pada suami sampai bila bilapun kerana orang itu adalah suami kita selagi mereka tidak ceraikan kita, maka kita hanya boleh nasihat dengan lemah lembut, tunaikan hak sebagai isteri dan serahkan pada Allah untuk membuat keputusan, di samping itu kita wajiblah berdoa agar suami kita dapat membetulkan kesilapan mereka..,

Kita tak boleh merajuk dengan suami kerana dosa mereka, hak korang sebagai isteri tetap kena tunaikan, jaga makan minum mereka, tunaikan keperluan mereka walaupun mereka hidup derhaka pada Allah! walaupun suami korang mengaku tuhan macam Firaun,, tapi isteri firaun tetap masuk shurga kerana hak isteri adalah khidmat pada suami, faham?

Kerana mereka adalah suami korang dan shurga korang ada dalam ketaatan korang pada mereka tak kira siapa mereka dan dosa mereka..

Sesungguhnya, Isteri yang menjaga solat, puasa dan taat pada suami, maka semua ikan-ikan di laut, burungdi udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanyaberistighfar baginya dan Allah SWT mengizinkannya memasuki surga dari pintu mana saja yang korang kehendaki, apa lagi nak di kata?

Tapi aku tengok zaman sekarang, ramai perempuan yang selamba jer marah marah kat suami, siap tinggi suara lagi sehingga aku yang duduk sebelah rumahpun boleh dengar.., lepas tu berleter kat suami macam ibu yang berleter pada anaknya, tapi suami diam sahaja sebab takut kat bini, apa punya dayus ntah? Kenapa tak tempeleng sahaja perempuan yang mulut leser tu! Selamatkan mereka dari lidahnya di gunting dengan api neraka!

Aku tahu korang dah banyak servis kat suami dan anak anak, dah penat, dah masak, kemas rumah, dan basuh kain baju tapi kenapa nak cakap tengking tengking dengan suami jika suami buat silap?, ingat suami ni anjing ke nak kena salak hari hari.., cuba korang takut sikit kat tuhan, sekali korang mati tanpa keredhaan suami, tak cium bau shurga ler nampaknya.., oh..

Cuba korang cakap pelan pelan dengan suami, dan jika mereka buat salah dan dosa, korang tetap tak ada hak untuk marah atau tinggikan suara pada suami sampai bila bilapun kerana orang itu adalah suami korang selagi mereka tidak ceraikan korang, maka korang hanya boleh nasihat dengan lemah lembut, menasihat sambil menangispun takpe, dan tunaikan hak sebagai isteri lalu serahkan pada Allah untuk membuat keputusan, di samping itu korang wajiblah berdoa agar suami korang dapat membetulkan kesilapan mereka..,

Ini tidak, suami lepak minum teh tarik dengan kawan sepejabat korang berleter, suami tengok bola korang membebel, suami tidur kat ruang tamu tak tolong korang kat dapur korang menyalak macam anjing, lepas tu berangan nak dapat keluarga bahagaia konon, sedang suami hati tertekan tapi sebab lelaki jenis yang tak suka berkongsi masalah, maka korang teruskan membebel hari hari, sedar tak sedar, suami dah kahwin lain baru nak terhegeh hegeh mintak maaf dan bertanya, apa dosa saya bang?

Dosa kau adalah bercakap dengan nada tinggi kat suami!

Dah pergi mintak maaf dekat suami masing masing..Tak payahlah korang nak komplen suami korang pemalas, duduk rumah hari minggu pakai baju cantik-cantik tapi melepak depan TV sambil up date DVD movie.., lepas tu baca surat khabar, ataupun tidur, sedangkan apa salahnya tolong saya masak dan basuh baju?

Oii!! orang perempuan, masa suami korang bujang dulu, dialah kaki lepak dekat luar, mat rempit, kaki wayang, kaki pancing, kaki impak maksima, kaki bola dan sebagainya..
Bila dah kahwin dengan korang, kenalah duduk rumah jaga korang, jaga keselamatan korang, korang nampak jer mereka terbongkang depan TV atau lepak baca akhbar, tapi mereka sebenarnya sedang mengawasi keselamatan rumah tangga, tak percaya cuba korang buat-buat pengsan kat dapur, dah tentu suami korang dengan risaunya hantar korang ke klinik.., serius!

Ini bermakna , korang kena syukur bila suami lepak tak buat apa-apa kat rumah, korang nak mereka pergi mancing atau lepak dengan kawan-kawan kat kedai awek siam pekena tom yam sampai jam 3 pagi? Korang nak mereka pergi karaoke di kelab dandut? Tahu tak nak! Habis tu bila mereka lepak kat rumah, boleh pulak korang membebel macam syaitan!

Sebenarnya duduk di rumah adalah satu mujahadah bagi suami yang banyak kawan-kawan, jadi kurangkan penderitaan mereka dengan biarkan mereka dapat berehat dengan selesa, upah mereka dengan teh tarik dan keropok goreng.., urut belakang suami , dan sesekali gunakan cakar harimau, apa salahnya?,

Korang tahu tak? Antara ciri rumahntangga bahagia, suami lebih suka lepak di rumah bersama isteri berbanding lepak bersama kawan-kawan bujang, atau lepak sorang diri di tepi kolam memancing.. , biar mereka lepak kat rumah tak buat kerja, kerana lepaknya suami dirumah adalah tanda rumatangga bahagia, tau takpe!

Jadi, mulai hari ini, jangan sesekali meninggikan suara pada suami, kerana mereka adalah jalan anda ke shurga.., boleh InsyAllah?

Ok, habis satu bab, aku nak pergi kepada satu bab lagi yang lebeh penting dalam menceritakan bab derhaka secara batin ini..

Begini ceritanya...

Kebanyakkan perempuan memang cukup bagus dalam member khidmat pada suami dan anak-anak, rumah kemas, masakan sedap, kain baju berlipat cantik serta bergosok kemas, anak anak pula kelihatan bersih dan dapur serta bilik air sentiasa berkilat menyilaukan pandangan mata...

Tapi dalam hati ada benda tak baik.. Iaitu member khidmat dengan sangkaan bahawa suami berhajat padanya..

Sedangkan seorang isteri itu patut memberi khidmat dengan sangkaan bahawa dia yang berhajat pada suaminya, bukan suami berhajat padanya!

Nampak macam takde beza, tapi hasil berkhidmat di sepanjang perkahwinan akan dapat dinilai apabila suami rasa tak best dengan korang sebab korang dalam member khidmat, ada sangkaan bahawa suami berhajat pada korang, tak ke hampeh?

Kenapa jadi macam tu?

Begini ceritanya...

Seorang perempuan, yang member khidmat dengan sangkaan bahawa suami berhajat padanya.. apabila suami tegur sedikit tentang layanan yang kurang memuaskan, mulalah melenting?, apa abang ingat saya ni orang gaji ke? Abang ingat saya tak letih kerja kat pejabat? Abang ingat abang tu anak Raja? Ops, mungkin korang tak cakap macam tu kat suami, tapi dalam hati berkecamuk dengan perasaan macam tu, itu yang di katakan derhaka dalam hati..., dan hasilnya, korang akan buat kerja dengan tak ikhlas sebab hati bengang kerana suami asyik komplen tentang mutu servis korang yang memang teruk!

Masak tomyan rasa macam air panas bergaram, baik Abang makan Mee gee tomyam!

Jadi nak buat macam mana?

Maka korang kenalah memberi khidmat dengan sangkaan bahawa korang yang berhajat pada suami, bukan suami berhajat pada korang, yang mana seorang perempuan, yang member khidmat dengan sangkaan bahawa dia yang berhajat pada suaminya.. apabila suami tegur sedikit tentang layanan yang kurang memuaskan, maka dia yang akan minta maaf, tersenyum dan membaiki kesalahan dengan serta merta, yang lebih bagus lagi, kisah seorang wanita yang pertama sekali masuk shurga, yang mana di waktu hidupnya, apabila suami pulang, di hulurnya rotan supaya suami pukul jika ada mana mana servis yang tak memuaskan!

Tapi korang tak perlulah kena hulur rotan.., cukup dalam hati timbul perasaan memberi khidmat dengan sangkaan bahawa korang yang berhajat pada suami, kerana wanita itu mulia dan mencapai darjat yang tinggi di shurha adalah melalui amalan berkhidmat, dan korang dapat member khidmat kerana korang ada suami, tanpa suami korang tak dapat nak khidmat, maka koranglah yang berhajat pada suami dalam member khidmat yang seterusnya akan menaikkan darjat korang di Akhirat! subhaAllah!

Dan bagi yang tak tahu, sudah banyak hadith yang cerita tentang kelebihan khidmat, Antaranya,
Apabila seorang suami pulang kerumah dalam keadaan letih dan isterinya melayani dengan baik maka mendapat pahala jihad.

Seorang isteri yang menghabiskan malamnya dengan tidur yang tidak lena karena menjaga anak/suami yang sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan 20 orang hamba sahaya.

Lepas tu pulak, Isteri yang melihat suaminya dengan kasih sayang, maka akan Allah pandang mereka dengan penuh rahmat.

Kemudian, Isteri yang menyapu lantai dengan berzikir pula akan mendapat pahala seperti menyapu lantai Baitullah.

Lagi? Isteri yang memicit kepala suaminya tanpa disuruh baginya pahala 7 ketul emas, kalau di suruh?dapat pahala 7 ketul perak.

Nak lagi? isteri yang berkhidmat tanpa derhaka dalam hati, mendapat pahala seperti solat selama 12 tahun, lepas tu, isteri yang menjaga solat di awal waktu, puasa ganti cepat cepat, dan taat pada suami, maka Allah SWT mengizinkannya memasuki shurga dari pintu mana saja yang korang suka..

Tak cukup lagi? Korang masak lalu terkena bahang akan di jauhkan api nereka, jemur baju maka matahari akan berdoa keampunan dan akhir sekali korang akan masuk surga 500 tahun lebih awal dari suami dan menjadi ketua bidadari bla bla bla bla.. (panjang nak cerita)

Ok, cukup sampai sini.., moralnya adalah:

Berkhidmatlah pada suami dengan sangkaan yang betul iaitu korang yang berhajat pada suami, bukan suami berhajat pada korang, kerana wanita itu mulia dan mencapai darjat yang tinggi di shurga adalah melalui amalan berkhidmat, dan korang dapat member khidmat kerana korang ada suami, tanpa suami korang tak dapat nak khidmat, maka koranglah yang berhajat pada suami dalam member khidmat yang seterusnya akan menaikkan darjat korang di Akhirat! subhaAllah!

Kadang kadang cuba korang fikir, apa bezanya korang wanita Malaysia?, berbanding dengan wanita di Negara miskin seperti Bangaladesh, Kemboja, Burma, Pakistan dan lain lain pendalaman di Negara ketiga..

Mereka hidup dalam keadaan letrik tak ada, air kena ambik dari telaga, baju kena basuh dekat sungai, susu kena perah dari tetek lembu, masak roti guna tahik lembu sebagai bahan bakar, tepung kena tumbuk dengan batu.., tidur hanya di atas tanah dan rumah di buat dari tanah liat, dan mereka hidup sepeti ‘hamba’ kepada suami masing masing, lepas tu jika silap mereka akan di rotan, dan malam hari masih ada kerja dari suami kepada isteri, yang mana isteri dibogelkan suami lalu dintindih sepanjang malam..., rumah tiada Astro, DVD, atau kalkulator..,

Cuba korang fikir lagi, kenapa mereka di lahirkan di sana sebagai wanita yang hidup dalam Negara miskin? sedang korang rakyat Malaysia hidup mewah, air keluar dari kepala pair siap dengan penapis lagi, mesin basuh automatic, dapur ada blower, berhabuk sikit boleh vacuum, atas kepala ada kipas dan air cond, TV ada remote, tidur atas tilam empuk, duduk dalam rumah batu, ada internet dan boleh baca blog keretamayat hari hati..

Bersyukurlah jadi wanita Malaysia dan bersyukurlah dapat berkhidmat pada suami dalam Negara yang aman ini.., Allah dah takdirkan korang jadi wanita di Malaysia, kenapa nak bersedih lagi?

Bersyukurlah!

Sesungguhnya, isteri yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutuplah semua pintu-
pintu neraka dan terbukalah pintu-pintu syurga. Maka masuklah korang dari mana-mana
pintu yang korang kehendaki tanpa dihisab...

Nikmat mana lagi yang korang dustakan?

Sekian...

Ps: Taatlah suami korang sehingga mereka jadi mayat atau korang jadi mayat, dan tahukah korang bilakah kita akan jadi mayat? Mungkin esok.., maka taatlah suami sampai esok...


-Copyright From www.keretamayat.blogspot.com-

Tuesday, December 1, 2009

Nak Amuk Sikit

Haih..

Kenapalah dikau buat begini?

Senyap sekian lama

dapat khabar berita yang menyakitkan.

Dikau tak sakit

Aku yang sakit!

Kenapalah tak mahu berterus terang?

Takut?

Takut akan apa?

aku tidak makan kamu!

Aku mahu jujur kamu!

Aku mahu ikhlas kamu!

Kamu ini memang pembunuh senyap

Aku tidak tahu mahu ungkap apa lagi.

Sudah Berkorbankah Kita? -Part 2-

Bismillah.

Salam Idul adha.Kita masih lagi berada dalam mood Idul Adha.Sebenarnya untuk apa kita menyambut hari raya idul adha ini atau hari raya korban atau hari raya haji?Adakah hari raya ini hanya untuk lembu-lembu,kerbau-kerbau kerana mereka akan dikorbankan?Atau adakah hari raya ini hanya semata untuk mereka yang pergi menunaikan fardu haji?Sebenarnya hari raya ini adalah hari raya yang paling besar dalam Islam dan sepatutnya paling meriah dalam Islam selepas hari raya Idul Fitri kerana apa?Kerana :

1.Hari raya idul adha takbirnya selama 3 hari berturut-turut.

2.Boleh tengok lembu kena sembelih.Boleh jugak tengok ikan kena sembelih.Hoho

3.lupa plak sebab apa...(Tu la,suruh ngaji,lari kelas..!Amek ko!)

Ini adalah antara faktor kenapa hari raya ini lebih meriah.Di Mekah,hari raya idul adha dismbut besar-besaran.Pengalaman hamba sendiri menjejakkan kaki di tanah suci itu beberapa tahun sudah masih jelas di dalam inngatan hamba.

Ketika berada di padang Arafah,padang di mana nanti kita akan dikumpulkan.Hamba berasa di sana benar-benar dekat dengan Allah.Hamba masih ingat dan masih jelas di dalam ingatan,hari itu hari jumaat bersamaan hari wukuf.Betapa hinanya diri ini di hadapan Allah.Airmata tidak henti mengalir.Berguni-guni doa hamba lantunkan kepadaNya,airmata tidak dapat dibendung lagi.Ia turun tanpa dituntun.Aduhai,benar!Hamba terasa sangat hina saat itu.Semua manusia berpakaian putih.Sama sahaja.Takde plak hamba nampak orang pakai ihram warna kuning oren!

Semua sama sahaja,baik yang biasa,berpangkat sikit,berpangkat banyak dan yang berpangkat tinggi.Semua sama,putih.Aduh!Ini pengorbanan yang dilakukan kerna Allah.

Tapi adakah kita di bumi Malaysia ini telah benar-benar berkorban?Adakah cukup korban kita sekadar dengan menyembelih kepala kambing,lembu dan kerbau?Tidak!Pengorbanan itu tidak cukup.

Cuba kita hitung,berapa banyak pengorbanan yang telah kita lakukan kepada orang yang kita cintai,kepada keluarga kita,orang sekelilig kita,diri kita dan Allah kita?Berapa banyak?Sah!Ada yang tengah kira dengan jari atau hitung dengan otak berapa banyak yang telah kita korbankan.Betul tak?Kalau tak betul jangan duduk sini,duduk kat Tanjung Rambutan atau Tampoi sane.

Kalau yang dah banyak berkorban tu,alhamdulillah dan tahniah diucapkan kepada anda kerana anda telah berkorban kerana ingi mencari redhaNya.Tahniah buat anda.Tapi ingat bila kita berkorban jangan sekali kita kenang kembali apa yang telah kita korbankan.Bahaya tu,jadi ungkit plak.Bila kita sebut-sebut kembali apa yang telah kita lakukan makanya pahala yang telah kita lakukan pengorbanan itu akan menjadi sia-sia sahaja.Takde bende pun.Ish..ish...Ciannyer..

Apa yang telah kita korbankan?

Buat sang muda mudi yang tengah hangat bercinta pasti telah banyak yang telah dikorbankan dan terkorbankan.Korban kredit,duit beli bear,beli baju,beli hadiah dan macam-macam lagi yang telah dikorbankan.Baguslah macamtu,semangat macam tu la yang nak kita ada sampai kita kekal di alam perkahwinan.Tapi apa-apapun kita harus ingat.Mana datangnya sumber kewangan kia yang telah kita korbankan?Kalau yang masih belajar mestila datangnya dari ibu bapa kita,betul tak?Jadi buat yang masih belajar,janganlah nak gatal-gatal hidung bazirkan duit beli bende tak paedah untuk orang yang tersayang.Kalau dah nak beli juga boleh,takde masalah tapi beli benda makan.Masuk perut kenyang.Jadi darah daging.Tapi jangan makan banyak-banyak,nanti malas belajar.Itu pesanan buat yang sedang belajar.Yang dah kerja?Yang dah kerja juga kena beli barang makan kendian makan.Hoho.Ini adalah salah satu tips yang tidak boleh dipakai.Ini adalah tips untuk hamba seorang sebab hamba suka makan-makan!Ok,balik kepada perbincangan,bagi yang dah bekerjaya,janganlah bazirkan duit nak belikan hadiah,simpan duit pastu gi pinang.Jangan pergi Pulau Pinang,maksudnya masuklah meminang terus.Sebab apa?Sebab bila beli hadiah banyak-banyak nanti takde duit nak masuk meminang,kan da susah.Jadi korbankanlah sedikit untuk mendapat kebahagiaan abadi.Abadi tu lama taw..

Apapun yang ada buat,haruslah berkorban.Jangan pula korbankan diri untuk menjadi bahan ujikaji biologi.harapnya pahamla ye.Itu dah dikira berdosa malahan masuk neraka kerana berkorban atas landasan yang salah.Berkorbanlah dengan cara yang betul,jaga nafsu.Itu adalah pengorbanan.Ingat nak jaga nafsu senang cam jaga kambing?Susah yang amat sangat!Hanya yang bermujahadah sahaja yang tahu bagaimana rasanya berkorban menjaga nafsu!

Buat mereka yang berkorban kerana untuk melihat orang lain bahagia.Wah!Ini adalah salah satu pengorbanan yang sangat besar.Baru-baru ni hamba tengok drama kat TV3,Korban Kasih Maelisa,Fuh!Nur Amina tu bukak tudung!Cun giler!Ei!Apa ngarut ni?Sambung balik!

Er...Tak tahulah nak ulas apa.Tak ingat.Tapi kalau cerita Nur Kasih tu bolehlah kalau nak ulas sikit.Bagi sesiapa yang follow cerita Nur Kasih tu kita boleh tengok Aidil berkorban untuk adiknya.Tengah-tengah dia tangkap feeling sama Nur Amina tetiba Ustaz Hasan a.k.a Bapak Aidil dan Adam telah menyuruh Adam yang bernikah dengan NUr Amina.Hah!Melepas pak ustaz tu nak nikah dengan seorang yang punyai ciri-ciri seorang isteri.(Bak kata dialong Aidil).Begitu hebatnya pengorbanan Aidil kepada adiknya si Adam yang sangat kerek itu namun telah insaf di hujungnya.Bukan senang nak mengorbankan perasaan itu.Susah wor...Hamba pernah rasa.Masam rasanya.

Buat mereka yang mengorbankan diri di jalan Allah.Istilah mengorbankan diri di jalan Allah ini terlalu banyak,antaranya termasuklah menuntut ilmu.Hamba ni masih kategori menuntut ilmu.Orang yang menuntut ilmu ni terlalu banyak perkara yang harus dikorbankan.Berjauhan dengan keluarga,tak boleh fikir benda lain dan berbagai lagi.Maka berbahagialah mereka yang menuntut ilmu kerana pengorbana mereka Allah akan bayar dengan setimpal.

Jika diikutukan hati banyak lagi yang hamba mahu nukilkan.Tetepai banyak faktor yang meyebabkan hamba terpaksa berhenti setakat ini.Hamba masih lagi dalan mood eksiden.Tangan dah sakit,tak boleh menulis banyak.Insyaallah jika hamba dah sembuh hamba akan menulis dengan lebih banyak lagi.Doakan hamba ya!

P/S : Salam Idul Adha.

P/S : Ishtaqun...Ishtaqun...Ishtaqun...

Thursday, November 26, 2009

Sudah Berkorbankah Kita? - Part 1 -

Bismillah.

Korban dalam pengertian bahasa gilanya adalah menyembelihkan seekor binatang samaada seekor lembu,kerbau,unta yang lari dari masjid lalu berkeliaran di bandar,seekor ayam mahupun seekor ikan(Ikan leh korban ke??)Itu adalah dari segi bahasa dan pemahaman mereka yang gila-gila otaknya.

Berkorban dalam islam pula adalah disempenakan sempena hari di mana Nabi Ibrahim a.s telah diperintahkan untuk menyembelih atau mengorbankan anaknya sendiri iaitu Nabi Ismail a.s.Korban yang kita lakukan ini adalah sempena dengan kejadian tersebut.

Jika salah sila betulkan hamba.

Mengikut sejarahnya atau sirahnya,Nabi Ibrahim telah bermimpi pada malam hari sebelum Nabi Ismail dikorbankan(Yela..mimpi takkanla siang kot?),Baginda telah bermimpi bahawa beliau sedang menyembelihkan anaknya sendiri.Pagi itu,Nabi Ibrahim telah mengkhabarkan berita ini kepada anaknya Ismail dengan dialog yang lebih kurang berikut :

"Wahai Ismail anakku,semalam aku telah bermimpi aku menyembelih kamu!"

"Benarkah mimpi itu wahai abahku?"

"Mimpi ini datang dari Allah!"

"Jika mimpi ini datang dari Allah,maka wahai abahku segerakanlah laksanakan moga-moga ada hikmah disebaliknya dan ketahuilah wahai abahku,aku tergolong dari orang-orang yang sabar!"

Maka ketika Nabi Ibrahim meletakkan pisaunya di leher anaknya maka dengan kuasa Allah,Allah telah menukarkan Nabi Ismail dengan seekor kibas.Bukan kipas ye!

Hebat bukan?Tentu sahaja mereka hebat kerana mereka adalah utusan Allah.Kita bayangkanlah pula situasi jika berlaku di zaman ini.

Bayangkan situasi ini terjadi di pagi hari.Sebuah keluarga yang sedang asyik makan roti canai yang berharga RM0.80 sekeping dan segelas air kopi pekat.Sang bapa memandang anaknya serba salah.Ibunya sedang mengunyah tiap cebisan roti canai.Sedikit comot di bahagian pipi kiri.Anaknya pula sedang membedal 2 keping roti canai dan hampir masuk round yang ketiga.Kuat sungguh anak ini makan!Sang bapa yang sedang merenung anaknya ingin memulakan bicara.dengar elok-elok.

"Wahai anakku polan!"Seru si bapa.

Dalam hati anak berkata"Ngape hal bapak aku ni?Ber'wahai-wahai' plak!"

"Hmmm..Ngape panggil Polan-Polan ni pak?"

"Ate dah nama Kamu Mohd Fulan,takkan nak panggil kulup kot?"

"Iyele..Nape?"

"Semalam bapak bermimpi......"Belum abis lagi sang bapa berkata kedua anak beranak yakni ibu dan si Folan telah tersedak yang amat sangat!Si ibu usha semacam kat si bapaknya.

"Ai?Dah tua-tua ni pun nak mimpi lagi?Melampo..."Sergah si ibu.

Si anak buat muka tersipu-sipu menahan malu.Si bapak buat muka rileks je sambil berkata"Kome ni cuba dengor ape aku nak kabo.."

"Bende ape nak di kabonye?"Tanya si anak sambil si ibu mengelap mulutnya yang comot dengan lengan bajunya.

"Semalam pak mimpi,pak sembelih kamu!"

Lagi sekali si ibu dan anak tersedak yang amat sangat!Kali ini si ibu tersedak sampai tahap melecur lidah dek kerana menghirup sekaligus secawan kopi radix yang amat panas.Mai secawan!Anaknya tercekik roti canai untuk keping yang keempat.

"Oit bang...Bior benor nak disembelih anak kite ni??"

"Ate aku nak bedaah ape?Dah aku mimpi rupe itu.Aku kabo je!"

"Pak nak sembelih saye?Sampe hati pak buat saya rupe ini..Tak sayang anak betui la.."Anak itu menangis sambil mengunyah keping roti canai yang keempat yang tinggal suku lagi.

"Daripada pak nak sembelih saya lebih baik saya minum racun tikus!"

"Kamu jangan nak buat giler minum racun tikus!Racun tikus mana ada orang buat minum,makan adele.."

"Bang oit!Jangan nak buat kerje giler tu..Tak sanggup saya ilang anak jantan sorang ini."Ibunya memeluk anaknya erat-erat sambil tangan kanan anaknya mengambil keping roti canai yang kelima(?).

Begitulah alkisahnya jika ia berlaku dalam situasi sekarang yakni di zaman ini.Semua mulut mengaku boleh berkorban.Tetapi fahamkah kita akan erti pengorbanan itu?Sesungguhnya kita,termasuklah hamba yang teruk ini belum faham 100% erti korban itu.Korban yang kita faham ialah dengan membayar beberapa ratus ringgit wang kepada masjid dan tunggu sahajalah akan kedatangan daging lembu atau kerbau yang akan menjadi santapan kita.Masak kari sodap gak tu.!(Arrggghhh!Apa aku merepek ni!)

Sebenarnya erti korban itu luas,tetapi memandangkan mata ini sudah mula ditarik oleh beberapa makhluk yang bergayut di mata ini maka insyaallah kita hamba akan menyambung pada masa lain.Doakan hamba mempunyai masa untuk berkongsikan ilmu sedikit sebanyak.

Wallahua'lam.


P/S : Bedaah itu dalam lughah Perak piornye adalah menipu.Diambil daripada perkataan arab = Bidaah.

P/S : Buat dia yang sedang berada di sana,kamu sedang berjuang.Ini adalah pengorbanan kamu.Ana doakan kamu sentiasa kuat.Ingat!Ini pengorbanan dan perjuangan kamu.

P/S : Selamat hari raya Aidil Adha!

Wednesday, November 25, 2009

Mushtaq!

Bismillah...

Ishtaqun Ilaih...

Monday, November 23, 2009

Haji Mabrur

TERLALU besar ganjaran buat jemaah haji yang berjaya 'membawa' pulang bersama haji mabrur.

Ini berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: "Kesalahan yang berlaku di antara umrah itu diampunkan, manakala haji mabrur pula tidak ada balasan baginya melainkan syurga." (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim).


Dari segi bahasa, mabrur mempunyai dua makna. Pertama bererti baik, suci dan bersih. Kedua bererti diterima dan mendapat keredaan Allah s.w.t.

Haji mabrur adalah haji yang membawa kebaikan kepada orang yang melakukannya. Menurut pendapat sebilangan ulama, haji mabrur tidak sesekali bercampur dengan perbuatan dosa sama ada kecil mahupun besar.

Orang yang memperoleh haji mabrur sentiasa kuat imannya serta semakin meningkat amal ibadatnya. Tetapi hakikatnya, bukan mudah untuk melayakkan kita menerima haji mabrur kerana ia menuntut keikhlasan dan kerja keras ketika melaksanakan tuntutan berkenaan.

Ketika melaksanakan ibadat haji, jemaah pasti diuji dengan hebat oleh syaitan dan iblis yang tidak berhenti menghasut serta menggoda hati manusia supaya lekas jemu dan tidak bersungguh-sungguh dalam melakukan setiap perkara kebaikan.

Walau apa cara sekalipun, kita perlu gagahi segala bentuk gangguan itu dengan 'merangsang' diri melakukan seberapa banyak amalan kebaikan yang disertakan niat suci dan ikhlas.

Akhirnya kita berjaya menghalang kesemua godaan itu dengan tenang. Sesuai pula dengan laungan 'Labbaik Allahumma Labbaik' (Ya Allah aku datang memenuhi panggilan-Mu) iaitu menandakan setiap jemaah berasa diri mereka bertuah kerana menjadi sebahagian daripada jutaan umat yang terpilih menjadi tetamu pilihan Allah.

Dalam menentukan sama ada haji itu mabrur atau tidak, hanya Allah s.w.t yang lebih mengetahui. Tetapi ia sebenarnya dapat dirasai sendiri selepas kehidupan mula berubah menjadi lebih baik berbanding sebelum menunaikan haji.

Terdapat banyak tanda bagi golongan yang mendapat haji mabrur, antaranya amalan serta pengetahuan agamanya semakin meningkat hasil daripada usaha berterusan menambah pengetahuan agama.

Mengerjakan solat di masjid secara berjemaah perlu diteruskan secara berterusan (istiqamah). Jika sebelum ini lebih gemar mengerjakan solat secara bersendirian, pertingkatkan langkah dengan menjaga waktu sembahyang dan meluangkan masa bersolat berjemaah.

Amalan membaca al-Quran perlu dimasukkan ke dalam jadual harian. Setidak-tidaknya, membaca beberapa potong ayat al-Quran dan jika masih terdapat kekurangan dalam pembacaan, disarankan mencari guru supaya bacaan bertambah baik.

Menghadiri majlis ilmu boleh mendekatkan diri dengan Allah, malah lebih baik jika ilmu yang dipelajari itu dimanfaatkan kepada orang lain. Antara cara lain, mendengar program bual bicara agama di televisyen atau radio yang mampu meningkatkan kesempurnaan dan kefahaman dalam beribadat.

Pengisian dengan solat sunat juga salah satu amalan yang patut dilakukan. Jika sebelum ini, liat mengerjakan solat seperti hajat, taubat, tasbih serta tahajud, jadi sebagai usaha penambahbaikan, solat sunat ini dapat mengimbangi kekurangan ibadat wajib.

Selain itu, ia mampu membantu diri ke arah pembentukan sahsiah Muslim yang unggul, ampuh dan sejati. Dari segi pertuturan pula, haji mabrur memperlihatkan perubahan jelas dalam percakapan, tingkah laku, pergaulan serta cara berpakaian.

Tutur kata mencerminkan sifat sebenar diri seseorang. Semakin kotor dan biadab kata-kata, maka semakin tidak bermutu diri kita.

Nabi Muhammad s.a.w seorang yang paling benar bicaranya, biarpun sedikit kata-katanya, ia cukup berhikmah dan bernilai. Seorang haji mabrur sangat memilih kata yang bakal diucapkan. Tidak sewenang-wenangnya dia melemparkan kata-kata kesat, memperlekehkan individu lain serta berasa bongkak dengan kehidupan yang dimilikinya.

Selain itu, Allah s.w.t menjanjikan, tidak akan menjadi fakir kepada mereka yang menunaikan haji. Malah sekembalinya mereka dari Tanah Suci, akan bertambah rezeki serta makin tenang hatinya.

Menurut perunding motivasi dan penceramah, Ahmad Shukri Yusoff, untuk mendapat ganjaran haji mabrur, ia memerlukan komitmen tinggi iaitu perlu menjaga setiap rukun dan wajib haji dengan berkesan.

"Perkara yang boleh dicontohi ialah bagaimana jemaah haji dulu (datuk nenek) menjadikan pemergian mereka ke Tanah Suci sebagai puncak kehidupan mereka.

"Mereka menjadikan peluang mengerjakan ibadat haji dengan penuh kesungguhan, akhirnya pulang ke tanah air dengan membawa perubahan diri yang besar," katanya.

Ahmad Shukri berkata, perubahan menuntut pengorbanan yang besar dan tidak semestinya berlaku secara drastik. Namun usaha untuk memperbaiki diri sentiasa disemat bagi memungkinkan ia tercapai.

"Perubahan tidak akan berlaku sekelip mata dan proses memperbaiki diri ini memerlukan komitmen dan masa.

"Jemaah haji perlu menjadikan tujuan mereka ke Tanah Suci sebagai perjalanan rohani bagi mendapatkan nikmat kemuncak iaitu haji mabrur," katanya.

Ahmad Shukri berkata, individu yang pulang mengerjakan haji tanpa sebarang perubahan ke atas dirinya, bermakna dia bukan seorang 'haji'.

"Dari segi tanggungjawab terhadap agama dan rukun haji itu sendiri memang sudah terlaksana, namun ia perlu sesuai dengan gelaran haji yang mereka terima.

"Sebagai contoh, sebelum mengerjakan haji dulu, dia seorang yang panas baran serta pemarah tetapi selepas menunaikan haji, sifatnya beransur baik dengan memberikan perhatian dan kasih sayang kepada keluarga, rakan dan orang di sekelilingnya. Itu jelas menandakan hajinya diterima Allah s.w.t ," katanya.

Katanya, jika dia sedang berkecimpung dalam perniagaan, selepas mendapat haji mabrur, dia tidak lagi terbabit dengan perkara atau aktiviti salah.

"Perniagaan bukan saja untuk membantu diri serta keluarga, malah dapat melebarkan peluang pekerjaan kepada umat Islam lain," katanya.

Amat malang jika terdapat segelintir individu yang berkesempatan menunaikan haji pada usia muda tetapi menjadikan gelaran itu sebagai lambang kemegahan dan terang-terangan bersifat sombong serta bongkak.

Oleh itu, jadikan pengembaraan haji sebagai satu perjalanan 'meleburkan' segala dosa silam dan beriltizam menjadi insan yang lebih baik.

Untuk itu, elakkan diri daripada perkara 'jidal' (pertengkaran atau perbalahan) sepanjang berada di Tanah Suci. Ia nampak kecil, namun kesannya cukup besar dan boleh 'menidakkan' seseorang itu mendapatkan haji mabrur.

Pertengkaran boleh menyakiti hati insan lain dan menyebabkan pelakunya berdosa. Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah berkata baik atau diam."

Jemaah haji perlu tekun mengerjakan solat jemaah, membaca al-Quran di Masjid Nabawi dan seterusnya mengekalkan amalan selain ditambah dengan tawaf sunat dan umrah silih berganti sehingga selesai menunaikan ibadat haji sepenuhnya.

Sunday, November 22, 2009

Hari Ini Hamba Eksiden!Sangat Bangga!

Hari ini dalam sejarah.

Pada pukul lebih kurang 1:30 minit petang tadi,ketika hamba mahu pulang ke hostel Maahad Tahfiz Al-Quran Wal-Qiraat Negeri Perak hamba telah dilanggar oleh seorang pembonceng motorsikal berbangsa India.

Tahniah buat hamba!

Kejadian ini berlaku ketika hamba mahu pulang dari membeli barang keperluan di Taman Cempaka,Ipoh Perak.Pembonceng motorsikal Kriss berwarna biru yang berbangsa India itu telah memotong sebuah kereta namun tidak berjaya lalu menghentam hamba dari arah hadapan.Maka dengan sengaja beliau telah mengeksidenkan dirinya dengan hamba.

Hamba bangun lalu hamba sound dia.."Hang pasal pe bawak camtu?Siot tol perangai ang!"Begitulah ucapan yang spontan keluar dari mulut hamba sambil tangan kiri hamba memegang helmet jenama LTD berwarna hitam,layaknya seperti mat rempit yang ingin membelasah orang.Ramai yang melihat kejadian tersebut.Nasib baik hamba pakai cam rock sikit.Tak adalah nanti mereka syak bahawa yang sedang sound mamat itu seorang penghafal al-quran yang amat skema(kononnya!).

Dipendekkan ceriteranya,si mamat berbangsa India itu telah memanggil abangnya.(Aku tengo da macam cite tamil pon ada)Abang dia melopong mulutnya tatkala melihat adiknya eksiden.Pada mulanya abang beliau memarahi hamba.Lalu hamba dengan perasaan kereknya cakap"Oit!Adik ang yang langgar aku pastu ang nak salahkan aku?Ang nak saksi?Saksi ramai kat sini!Adik ang yang salah ang nak salahkan aku??"

Lalu abangnya agak sedikit cuak dengan kata-kata hamba pabila menyuruh abangnya untuk bertanya kepada saksi.Kemudian dia bertanya akan ganti rugi.Mula-mula hamba demand gak.Rosak leh tahan gak la motor tu.Hamba demand RM300.Tapi dia cakap tak duit.Kami miskin.Hamba sound lagi..."Dah taw takde duit yang ang cari pasal nape?"

"Ok2...Kita bawak pigi bengkel,saya bayar..Ok?"Abang beliau berkata.

"Ang nak bayor?"Hamba bertanya.

"Yela...Saya mau bawak adik saya dulu pigi itu sana hospital.Sudah teruk.."

"Ok!Aku nak ang setelkan..."

Lalu kami bubar.Secara otomatiknya hamba langsung tidak nampak kelibat mereka sesudah itu.Sah mereka tidak mahu bertanggungjawab atas kejadian ini.Takpe,tadi hamba dah ambik nombor telefon mamat itu,nanti senang hamba nak wat gempak skit.

Lepas tu,hamba tengok motor hamba.Dah jadi cam pe je lagi.Geram sungguh dengan mamat itu.Hamba naik motor hamba yang dah barai itu untuk pulang ke Maahad.Sesampai di Maahad hamba lantas menelefon Pak Aji a.k.a Abah hamba dan menceritakan segalanya kepada abah.Hamba pada mulanya tidak puas hati dan rasa ingin menonyoh muka mamat itu dengan cabai.Bair dia rasa nikmat kegeraman hamba.Geram giler!

Pastu abah hamba menasihati hamba.Katanya"Kamu bawak beristighfar!Allah tegur kamu tu.Baru sikit Allah tegur kamu dah macam ni?Kamu minta ampun kat Allah.Banyak bersabar.Ada sebab nape Dia eksidenkan kamu.Kamu kena ingat.Allah sayangkan kamu lagi.Sebab tu Dia bagi kamu eksiden supaya kamu bangun!"

Bila abah berdialog camtu,hamba tiba-tiba tersentak!Ya Allah....Apa aku buat ni..

Hamba menagis sedu-sedu(mana ada nangis,tipu je ni!)

Lalu hamba biarkan mamat itu.Malas nak minta apa-apa.Semoga Allah bukakan pintu hati hamba dan mereka untuk menerima hidayahNya.Ampunkan hamba ya Allah...

Tapi kaki ni sakit lagi.....

Begitulah kisahnya.

Hari ini dalam sejarah!


P/S : Buat dia yang di sana,hamba eksiden!Hebat bukan?

Wednesday, November 18, 2009

Sedih Sangat..Saat Ini Sedang Berasa Futur.

Dukacitanya dimaklumkan bahawa From Shah Alam With Love tidak dapat diterbitkan oleh pihak syarikat oleh kerana sebab-sebab tertentu yang dirasakan tidak logik.

Erm..Bukan ayat sedih sebenarnya,tapi mungkin belum rezeki untuk bertapak dalam bidang ini.Mungkin Tuan punya dunia suruh usaha lagi.Insyaallah manuskrip From Shah Alam With Love tidak akan diterbitkan dan hamba akan cuba memperbaiki kesilapan-kesilapan yang ada di dalam manuskrip From Shah Alam With Love.

Diharap hamba mempunyai kekuatan untuk meneruskan perjuangan menyeru menusia kepada kepada kebaikan islam..

Saat ini sedang berasa futur...

Hati



“Jangan suka menyakiti hati orang lain dengan kata-kata kita,” nasihat seorang ibu kepada anaknya.


“Saya tahu itu salah, ibu. Tapi, saya akan cepat minta maaf. Itu satu kelebihan juga, bu?” Kilas si anak.


“Tetapi perbuatan kamu itu menyakitkan hati orang, anakku,” kata ibu itu lagi.


“Saya rasa tidak, saya tidak kejam. Selepas minta maaf, segala-galanya langsai, bu.” Si ibu berfikir. Apakah cara untuk menyedarkan anaknya daripada sifat buruk ini?


“Kalau begitu, kamu ikut cadangan ibu ini. Moga kamu akan fahami maksud ibu nanti.” Tanpa membantah anak itu setuju.



“Begini, setiap kali kamu menyakiti hati seseorang, kamu ketuk sebilah paku ke dinding ini. Kemudian, setelah kamu meminta maaf, kamu cabut semula paku yang kamu ketuk itu!”


“Baik, ibu.” Beberapa bulan berlalu, mereka sama-sama menghadap dinding tersebut. “Lihat ibu, mana ada paku yang tinggal?” Ujar si anak dengan bangga.


“Semuanya telah dicabut. Memang ramai orang yang saya sakiti hati mereka, tetapi semuanya telah memaafkan saya setelah saya meminta maaf.”


“Betul kamu sudah minta maaf dan mereka telah memaafkan, tapi sedarkah kamu…?”


“Maksud ibu?”


“Cuba kamu tengok dinding ini. Semuanya sudah tebuk, calar dan ‘berkematu’. Itulah hati-hati yang telah kamu sakiti. Walaupun kamu sudah dimaafkan, tetapi kesan perbuatan buruk itu masih berbekas di hati mereka. Hati yang dilukai ada parutnya, anakku…”


Si anak merenung dinding yang tebuk-tebuk itu. Sudah tidak indah lagi seperti asalnya. Begitukah hati-hati orang yang telah aku sakiti?