Saturday, June 18, 2011

Mencari Mardhatillah




Bismillah

Segala puji bagi Allah tuhan sekelian alam. Segala puji bagi Allah yang tidak putus-putus menyebarkan cintaNya pada kita. Segala puji bagi Allah yang tidak putus-putus memberikan rezqiNya. Segala puji bagi Allah senantiasa mencintai kita. Segala puji bagi Allah. Maha suci Allah dan hanya Allah, tuhan yang maha agung.

Selawat dan salam ke atas cahaya seluruh alam, cahaya pembawa rahmah dan penutup segala nabi, Muhammad SAW. Selawat dan salam ke atas junjungan baginda yang tidak pernah lelah menyebarkan Islam untuk kebahagiaan kita. Selawat dan salam ke atas baginda yang tidak pernah jemu menyintai kita yakni ummatnya. Selawat dan salam ke atas baginda.

Alhamdulillah, Sekali lagi Allah yang maha cinta masih lagi memberikan peluang dan ruang kepada kita untuk terus beribadat, untuk terus bernafas, untuk terus memiliki rezqi yang dikurniakanNya dan seterusnya merasi nikmat cinta yang diberikan olehNya.

Alhamdulillah, setelah beberapa lama tidak menjenguk blog, hari ini Allah sekali lagi memberikan kesempatan kepada hamba dan jari jemari hamba untuk terus menulis secara maya di teratak hamba. Blog inilah tempat hamba meluahkan rasa yang kadangkala terbuku di jiwa dan minda. Mungkin pada entri kali ini akan sedikit serius, atau mungkin seperti entri-entri yang lepas. Seperti orang gila. Hoho~. Ok, sudah mula kembali. Nampaknya tak boleh nak tulis dengan serius. Harus menjadi seperti dahulu juga.

Alhamdulillah lagi, setelah hampir sebulan hamba berada di KUIN, menempuh berbagai suasana, melalui pelbagai rasa dan berdepan dengan bermacam masalah akhirnya Alah telah meminjamkan secebis dari kekuatanNya untuk hamba terus berjuang dan berjuang. Mungkin sehingga syahid sebagai hamba Allah.

Entri kali ini bertajuk mencari mardhatillah. Mesti anda mahu tahu apa itu yang dipanggil Mardhatillah dan ada juga yang sudah maklum tentang apa itu mardhatillah. Mardhatillah bermaksud Redha Allah ataupun Restu Dari Allah. Mengapa restu dari Allah itu sangat penting? Kerana tanpa restu atau redha dariNya segala apa yang kita lakukan sepertinya sia-sia. Hidup ini perlu kepada redha Allah, dengan redha Allah segala apa yang akan kita lalui akan tenang. Segala apa yang akan kita lakukan akan mendapat keberkatan Allah. Segala apa yang kita lakukan akan mendapat pahala di sisiNya dan ganjaran yang baik.

Sebenarnya entri ini sudah lama disimpan dan sengaja hamba keluarkan pada masa ini kerana sesuai dengan keadaan yang hamba lalui sekarang. Hamba kini bergelar pelajar, suasana pembelajaran yang kini hamba lalui sungguh berbeza dengan apa yang hamba lalui dahulu. Sangat-sangat berbeza. Di sini biahnya ada. Di sini suasananya sangat berbeda dengan apa yang hamba lalui semasa zaman sekolah dan diploma. Subhanallah. Inilah yang hamba cari selama ini. Inilah suasana yang benar-benar mendidik hamba. Setelah sekian lama mencari dengan jiwa yang kosong, akhirnya Allah telah mentakdirkan hamba untuk berada di sini. Merasai bagaimana nikmatnya sebuah nikmat yang Allah telah berikan pada hamba cuma hamba yang tidak tahu bersyukur. Kita sebenarnya adalah hamba-hambaNya yang tidak mengenal erti syukur. Bukankah Allah telah berfirman dalam al-Quran dalam surah Saba' pada ayat yang ke 13 yang bermaksud :" Dan sangat sedikit sekali hamba-hambaKu yang bersyukur..". Itulah kita, hamba yang kurang rasa syukurnya.

Perjalanan Mencari Mardhatillah ini terlalu banyak liku-likunya. Sebelum didatangi ke sini, terlalu banyak kenangan yang amat manis, pahit, masam mencuka dan kadangkala airmta menjadi peneman. Terpaksa melepaskan orang yang disayangi demi kebahagiaan dia. Terpaksa merelakan dia pergi kerana pabila dengan hamba lebih banyak airmta dia yang gugur akibat kejahilan diri ini. Moga-moga Allah ampunkan salah silap hamba dan hamba doakan dia bahagia. Pasti Allah sudah ketemukan dia dengan insan yang lebih baik daripada hamba. Walau sukar untuk dilepaskan namun kenyataan harus diterima. Hamba tidak sebaik mana walau kadangkala ada yang menggelarkan diri ini dengan berbagai gelaran, namun gelaran tidak menjanjikan sorga buat hamba. Ia adalah gelaran semata.

Perjalanan Mencari Mardhatillah ini terlalu banyak onak dan durinya. Berbagai cara yang perlu hamba tempuhi untuk mendapat tempat di sini. Bukan gelaran yang hamba cari tapi redha Allah. Bukan status graduasi yang dicari tapi ilmu Ilahi yang ingin dicari. Redha Allah itu penting. Sudah masanya hamba tinggalkan dunia hamba yang penuh dengan mainan dan angan-angan. Kini hamba perlu lebih serius yang tak serius sangat sampai nak bergurau pun tak boleh. Hoho~.. Insyaallah, hamba tetap seperti hamba yang dahulu. Hoho lagi.. ~

Peluang

Peluang ini adalah peluang kedua yang terbesar dalam hidup hamba. Banyak sudah peluang-peluang kedua yang kecil yang telah Allah berikan pada hamba namun semuanya telah hamba siakan. Terlalu banyak yang Allah berikan pada hamba. Diberikan pada hamba akan seorang yang betul-betul boleh menjadi suri terbaik, namun telah hamba siakan. Diberikan hamba banyak peluang yang kebanyakkannya juga telah hamba siakan. Benarlah, hamba adalah hamba yang tidak bersyukur. Semoga dengan kedatangan hamba di bumi Jelapang padi ini akan membuatkan hamba menjadi hambaNya yang selalu bersyukur. Tidak dinafikan, di sini suasananya ada. Sangat seronok. Akan hamba lakukan sebaik mungkin untuk menjadi hambaNya yang bertaqwa. Biarkanlah kali ini hamba lebih menundukkan diri dan jiwa hamba. Takut untuk menggalas ilmu Allah ini. Amanahnya amat berat dan itu yang akan ditanyakanNya di hadapan Dia kelak yang mana tiada siapa pun akan membantu. Sunguh, hamba adalah hamba yang lemah, sungguh, hamba adalah hamba yang hina. Allah, ampunkan hamba ini.

Peluang ini akan hamba gunakan dengan sebaik mungkin. Setelah beberapa lama berperang dengan rasa dan jiwa yang celaru dan tidak menentu arah tujuannya. Begitulah Allah menyiksa dengan siksaan yang ringan. Namun kini segala telah pulih sediakala walaupun ada secebis lagi yang perlu dicuci. Perjalanan Mencari Mardhatillah ini adalah jalan yang paling sukar ditempuhi, banyak airmata yang gugur namun ia adalah bentuk sebuah motivasi yang indah, yang menguatkan jiwa dan menguatkan iman hamba.

Setiap insan akan diuji dan pasti akan diuji kerna Dia berhak untuk menguji kita. Kita ini milik dia, badan kita milik Dia dan keseluruhan apa yang ada pada kita adalah milik Dia dan Dia ada hak untuk lakukan semua perkara pada kita. Dialah al-Hafeez, Maha menjaga. Ar-Rahim, Maha penuh kasih sayang. Dialah al-Ghaffar, yang Maha pengampun. Dialah segalanya. Dialah tempat kita meminta pertolongan dan pergantungan. Inilah peluang yang perlu untuk kita hargai sebaik mungkin. Inilah peluang kedua yang terbesar yang hamba dapat dariNya yang penuh Kasih dan sayang. Inilah Allah yang kita sembah dan puja.

Subhanallah.

Semoga hamba akan kuat dan terus kuat untuk menghadapi hari-hari yang mendatang. Bukan mudah bernafas dalam jiwa yang bergelar hamba Allah.

Mungkin setakat ini sahaja hamba menulis. Seperti hamba katakan, entri ini telah diperam selama beberapa ketika. Hamba tulis, hamba padam. Hamba tulis, hamba simpan. Belum jumpa kekuatan lagi pada masa itu. Mungkin sukar, berdepan dengan waktu yang sukar adalah perkara yang paling membuatkan airmata hamba menitis. Bukan manja tapi jiwa ini dididik sebegitu. Allah masih sayangkan hamba mungkin. Terima kasih Allah.

Terima kasih Allah

Terima kasih Allah


Allahu a'lam..

P/S : Terima kasih kerna memberikan aku kesempatan untuk mencari Cahaya dan mengenalnya. Mohon supaya maafkan dia. Aku mohon ya Allah. =)

P/S : Cahaya... Moga aku tidak terlepas dari Nur milikMu Allah.

P/S : Di KUIN. Moga Allah selalu berikan aku kekuatan untuk menempuhi dugaan ini.

P/S : Miss u panda! =)

3 Orang Bercakap:

- Haikal Fansuri said...

apa kes ngn panda pulak nieh?

http://fikrahmadinah.blogspot.com/2011/06/aku-tak-pandai-mengarang-puisi.html

Anonymous said...

JazakAllah

Anonymous said...

Assalamualikum warahmatullah..Mohon share..Buat tatapan jenerasi muda.tulisan yng sgt bagus.barakallah Fiikum.