Saturday, March 29, 2014

Doaku, Untukmu.

Bismillah.

Setiap hari aku duduk di satu sudut,

Berfikir, tafakur dengan muka memandang lantai,

Pada siapa lagi aku harus memohon,

Pada siapa lagi aku harus meminta,

Pada siapa lagi aku harus merayu, rintih pilu?

Aku cuma ada Allah, rabbku.

Doa yang aku panjatkan, tiada henti aku merayu,

Walau perlu aku menangis, maka tiada sesal aku menunggu.

Doa yang aku panjatkan, tiada henti aku merintih pilu,

Walau perlu aku berkorban, maka aku sedia untuk terkorban.

Kadang aku terfikir,

Apakah doa aku ini didengar?

Apakah doa aku ini dipandang?

Apakah doa aku ini dilihat?

Dalam pengharapan yang tinggi, terselit kesedihan yang tidak bertepi.

Wahai Allah,

Mohon,

Dengarilah,

Pandangilah,

Doa dari aku yang penuh emosi sakit tidak terperi.

Biar berlinangan airmata, aku takkan sekali menghentikannya.

Aku akan terus merayu dengan sendu pilu

Agar Kau memandang doaku.

0 Orang Bercakap: