Tuesday, March 16, 2010

Maaf : Memberi Maaf Dan Memaafkan adalah Suatu Kenikmatan!


Bismillah..

Segala puji bagi Allah yang menciptakan alam. Segala puji bagi Allah yang menciptakan manusia dengan sebaik-baik kejadian. Segala puji bagi Allah yang menjadikan malam dan siang sebagai tempat bekerja dan berehat. Segala puji bagi Allah menciptakan di dalam hati-hati manusia itu rasa kasih dan sayang. Segala puji bagi Allah.

Hari ini, seperti yang hamba katakan, hamba akan menulis artikel. Artikel la kot sebab hamba menulis sesuatu untuk anda dan hamba untuk dijadikan ibrah dan dihayati bersama. Pertama-tama sekali, maafkan hamba kerana sudah lama tidak menulis sesuatu yang bermanfaat di dalam blog hamba ini, kebanyakkannya semuanya entri yang merapu-merapu disebabkan terkena racun orang gila dalam laman sosial Facebook.

Baiklah, kita teruskan lagi. Entri kali ini hamba akan menulis tentang maaf. Kebanyakan dari kita dan termasuk hamba biasa dengar perkataan 'maaf' bukan? Ya! Bahkan kita selalu menyebut akan perkataan itu. Kadangkala ia keuar tanpa kita sedari dan tanpa niat kerana sudah terbiasa dengan perkataan berharga 'maaf' itu.

Anda mahu tahu apa itu maaf? Kata maaf itu sebenarnya kata akar daripada Al-Afw yang bermaksud berlebihan. Kalimat Al-Afw diulang sebanyak 34 kali di dalam al-Quran. Contoh ayat al-Quran yang menerangkan tentang al-Afw yang telah hamba copy and paste sedikit sebanyak :

Mereka bertanya kepadamu tentang hal yang mereka nafkahkan (kepada orang). Katakanlah, "al-'afw" (yang berlebih dari keperluan) (QS Al-Baqarah [2]: 219).

Yang berlebih seharusnya diberikan agar keluar. Keduanya menjadikan sesuatu yang tadinya berada di dalam yakni dimiliki menjadi tidak di dalam dan tidak dimiliki lagi. Akhirnya kata al-'afw berkembang maknanya menjadi keterhapusan. Memaafkan, berarti menghapus luka atau bekas-bekas luka yang ada di dalam hati.

Jika dibandingkan ayat-ayat yang berbicara tentang taubat dan maaf, kita akan ditemukan bahwa kebanyakan ayat tersebut didahului oleh usaha manusia untuk bertaubat. Sebaliknya, tujuh ayat yang menggunakan kata 'afa, dan berbicara tentang pemaafan semuanya
dikemukakan tanpa adanya usaha terlebih dahulu dari orang yang bersalah. Perhatikan ayat-ayat berikut:

"Allah mengetahui bahwa kamu mengkhianati dirimu sendiri ( dengan tidak dapat menahan nafsumu sehingga bersetubuh di malam hari bulan Ramadhan dengan dugaan
bahwa itu haram) maka Allah memaafkan kamu" (QS Al-Baqarah [2]: 187).

"Allah memaafkan kamu, mengapa engkau memberi izin kepada mereka, sebelum engkau mengetahui orang-orang yang benar (dalam alasannya) dan sebelum engkau
mengetahui pula para pembohong?" (QS Al-Tawbah [9]: 43).

"Balasan terhadap kejahatan adalah pembalasan yang setimpal, tetapi barangsiapa yang memaafkan dan berbuat baik, ganjarannya ditanggung oleh Allah" (QS Al-Syura [42]: 40).

Perhatikan juga firman-Nya dalam surah Ali-'Imran ayat 152 dan 155, juga Al-Maidah ayat 95 dan 101. Ternyata tidak ditemukan satu ayat pun yang menganjurkan agar meminta maaf, tetapi yang ada adalah perintah untuk memberi maaf.

"Hendaklah mereka memberi maaf dan melapangkan dada
Tidakkah kamu ingin diampuni oleh Allah?" (QS Al-Nur [24): 22).

Kesan yang disampaikan oleh ayat-ayat ini adalah anjuran untuk tidak menanti permohonan maaf dari orang yang bersalah, melainkan hendaknya memberi maaf sebelum diminta. Mereka yang enggan memberi maaf pada hakikatnya enggan memperoleh pengampunan dan Allah Swt. Tidak ada alasan untuk berkata, "Tiada maaf bagimu", kerana segalanya telah dijamin dan ditanggung oleh Allah Swt.

Perlu dingatkan juga, bahawa pemaafan yang dimaksud bukan hanya menyangkut dosa atau kesalahan kecil, tetapi juga untuk dosa dan kesalahan-kesalahan besar.

Dalam surah Al-Baqarah ayat 51-52, berbicara tentang pemaafan Allah bagi umat Nabi Musa a.s. yang mempertuhankan lembu:

"Dan (ingatlah) ketika Kami berjanji kepada Musa (memberikan Taurat) sesudah empat puluh hari, lalu kamu menjadikan anak lembu (yang dibuat dari emas) untuk disembah sepeninggalnya, dan kamu adalah orang-orang yang zalim. Kemudian sesudah itu Kami maafkan
kesalahanmu, agar kamu bersyukur" (QS Al-Baqarah [2]: 51-52).

Artikel di atas telah hamba copy di www.media.isnet.org. Hamba yakin, kalau anda search di google anda tidak akan berjumpa dengan web ini. Hoho.. Hanya hamba yang tahu. Kalau nak tahu tanya hamba. Ok Baik! Kita kembali kepada tajuk.

Nah! Tadi kita sudah diperlihatkan tentang maaf dari al-Quan bukan? Artikel di atas juga ada menyebutkan jika kita tidak memberi maaf kepada orang lain adakah kita tidak mahu menerima pengampunan Allah?

Apa yang dapat kita ambil di sini ialah, jangan terlalu sombong. Tidakkah anda tahu bahawa meminta maaf dan memberi maaf itu adalah suatu kenikmatan? Anda kata ia bukan satu kenikmatan? Di mana kenikmatan meminta maaf dan memberi maaf? Anda tidak percaya? Hamba percaya?

Ok baik! Hamba beri satu contoh yang agak mudah. Katakanlah anda ada pakwe/balak/boyfriend/awek/makwe/girlfriend dan pada suatu hari pakwe atau makwe anda telah melakukan salah dibelakang anda dan anda dapat tahu. Salah tu taklah berat sangat tapi disebabkan anda sayangkan beliau dan nak tunjuk ngengade sikit, lalu anda pun buat-buatla merajuk sambil mulut dimuncungkan kedepan,dah macam muncung siput pulak.

Sambil anda merajuk sambil buat muncung siput tu si pakwe/makwe anda memujuk anda atau meminta maaf pada anda. Tapi anda buat tak tahu je, tapi bila sampai satu tahap tu pakwe/makwe anda tu nak nangis sebab tak diberikan kemaafan barulah kita terhegeh-hegeh nak beri kemaafan. Pada masa itu timbul nikmat pada si peminta maaf dan si pemberi maaf. Kalau di dalam hubungan suami isteri nikmat ini akan menambahkan lagi rasa cinta, kasih dan sayang antara mereka.

Anda mahu tahu? Memaafkan itu adalah satu nikmat yang tidak terhingga. Sehinggakan Nabi pernah bersabda yang bermaksud lebih kurang begini, "sebelum kanu tidur hendaklah kamu meminta maaf dan memberi maaf dengan orang yang paling dekat dengan kamu kemudian kepada semua orang." Seingat hamba lebih kurang begitulah bunyi hadis Nabi tentang maaf. Kaitan tentang nikmat maaf dan memaafkan sebelum tidur? Apa kaitannya? Tak de kaitan? Sape kate takde kaitan? Ada la wei.... Bila malam, cuba anda tidur sambil tidur gitu je, mesti ada yang mengganggu tidur anda kan? Seperti ada yang tidak kena dengan malam itu kan? Ala... Jangan tipulah, takkanlah tak ada rasa lain. Kalau takde rasa tu maknanya anda selalu buat salah dengan orang lain tapi anda mengambil ringan tentang perkara itu. Jangan begitu, sebelum tidur atau sebelum melelapkan mata adalah waktu paling baik untuk kita bermuhasabah diri. Dari situ jika timbul kesedaran maka secara otomatisnya anda akan teringat dengan salah-salah yang telah kita lakukan. Secara otomatis juga otak kita akan mengflashbackkan balik semua salah kita dan salah orang pada kita. Betul kan?

Jadi, bila dah sampai tahap itu, maka dengan relanya kita akan memaafkan orang itu dan kita pasti akan meminta maaf. Kenapa berbuat begitu? Bukan apa, takut nanti jika kita tidur malam itu akan menjadi tidur kita yang terakhir tanpa bangun-bangun pada esok pagi. Dah confirmlah akan ada sesuatu yang menyekat roh kita dari terus diangkat bertemu Allah.

Nak ke roh kita terawang diantara langit dan bumi sampai hari kiamat? Mesti tak nak kan? Kalau boleh nak hisab hari tu, hari tu jugak nak masuk syurga atau neraka. Kalau masuk syurga eloklah, kalau masuk neraka? Satu hari di neraka bersamaan dengan seribu tahun di dunia. Kalau salah betulkan hamba.

Jadi masih mahu lagi sombong dan ego untuk memberi maaf?

Berilah kemaafan selagi nyawa di kandung badan.

Allahu a'lam.

P/S : Jika entri ini tidak memberi apa-apa input ataupun kesan kepada anda maka sila komen kepada hamba. Ini penting buat hamba dan anda.

3 Orang Bercakap:

Anonymous said...

salam. izinkan saya untuk share atau copy serba sedikit maklumat saudara ye? syukran..

CNanOnino said...

Mohon share ? Terima kasih :)

Noor Azelina said...

salam..mohon share sedikit maklumat ye...